The Last Cebanan DH Walini

Sabtu kemaren kira2 2 minggu setelah lebaran, Goeser Galau Group alias Group 3 siap meluncur ke Puncak untu main seharian menguras dompet dan sisa-sisa lemak opor lebaran. Bergabung dengan tim dari GTO (Goes Tunjun Ojeg) yang katanya banyak yang mau ikutan. Namanya juga Goeser Galau, saya kebangun gara2 masuk pesan dari bos saya yang mau saya anter ke puncak, om Yunan namanya, bunyinya begini: Oomm saya udah di gerbang nih…. Ampuuunnnn….telat bangun guaaahhhh hahahaha. Om Agus selaku wingman langganan saya baru selesai subuhan di mesjid, untung tadi malem sepeda sudah masuk jadi tinggal wudlu dan sholat subuh secepat kilat langsung deh berangkat kimpoi…eh maksudnya kompoy….itu tuh iring iringan mobil hehe.

Setelah jemput dunungan saya, langsung tancap gas ke puncak, kondisi lalin terlihat lancar, tidak seperti minggu2 lalu jaman lebaran, tapi di mesjid gadok widiihhhh yang mau main sepeda buanyak banget yak….parkiran mobil penuh, angkot yang ngangkut manusia dan sepeda sibuk hilir mudik, om Andry GTO dan istrinya, om Bram dan timnya sudah merapat duluan, dan berangkat menggunakan maskapai angkot yg berbeda. Om Bram ternyata berenti di Walini, sedang saya, om Yunan, Om Agus dan om Afri melanjut ke mang Ade. Pas mau nyampe di mang Ade, parkiran sudah penuh dengan manusia dan sepeda, terpaksalah naik ke atas untuk unload sepeda dan memutuskan untuk sarapan di warung deket situ aja, biasanya kita sarapan di mang Ade, sedikit pesimis dengan warung makanannya, tetapi begitu jalan ke belakang….wuuuuaaaahhhh….dahsyat! Jadi seperti warung2 di sekitaran puncak, bagian belakangnya biasanya jurang dan kita bisa melihat jauh ke bawah, ini juga sama di belakang, pemandangan kebun teh dan gunung di kejauhan begitu indah, di warung tetangga malah ada tempat makan open air, sejuknya udara dan hangatnya mentari pagi membuat betah berlama-lama di situ, mirip2 kafe2 di eropa lah…..cieeeee kayak pernah ke eropa aja gua hahahahah

Sarapan di belakang warung

Kali ini saya emang niat mau main sepeda saja, makanya nggak bawa si LX5, cuman bisa motret pake BB murahan aja, jadi sampai akhir cerita foto2nya sederhana saja ya, hanya jepret pake BB dan di edit di Lightroom.

Kita mulai start sekitar jam 8:30 barengan dengan rombongan lain menuju arah Nura, nanjak dulu, banyak banged yang menuju ke Nura, ada kali 30-40 orang…untuk tim kita hanya 4 orang, jadi bisa cepet jalannya. Di tanjakan saya agak napsu dan memaksakan diri, walhasil sampai di pot mau masuk hutan saya keleyengan hehe, dada sesak, kepala pusing…..payah banget fisiknya neh….Istirahat agak lama  di situ bareng puluhan group lain. Lanjut masuk hutan, sudah lumayan seger karena bisa ngebut dan meliuk-liuk. beberapa jumpingan kecil berhasil dilalui dengan mulus. Ditengah, di drop off sebelum Leci om Agus jungkir ke jurang karena kaget ada orang di tengah track, ternyata beliau disitu motretin orang2 yang jumping, dan disebelah kirinya banyak orang…pada mau nonton yang salto di drop off kayaknya hahaha.

Masuk leci lumayan agak rame juga, om Yunan dapet giliran jungkir karena tracknya super gembur, gak tau kenapa om Yunan jadi pelan nih goesnya, cedera lutut kayaknya ya om? treknya sendiri sudah mulai padat empuk, konon malemnya selalu hujan, track yang selama ini berdebu sudah berubah jadi empuk2 lengket gitu. Cuman sepanjang Nura penuh tonjolan batu2….siap2 kesemutan deh tangan dan kaki. Pernah ngalamin kali ya, ngebut di turunan sekitar 5 menit off sadel, terus begitu berenti dan istirahat, kaki gemeteran sendiri, udah macho2 ngebut dan jumping diliatin orang2 yang duluan sampe, pas berenti kakinya gemeteran…oohh noooo…so embarashing wakakakakaka.

Sayang guru bunny hop saya Om Yufi berhalangan ikut, padahal dia yang ngajakin nih hihihihi…. kebut2an di trek dan skidding2 nya mantab….memang kalau jalan sendirian kurang seru ya, lebih seru kalau kebut2an rapat….kita bisa menikmati pemandangan asyik dari rider di depan, lompat sana lompat sini, kepot sana kepot sini, cuman resikonya debu aja kali ya?

Selepas Nura-Leci, kita naik truck menuju Walini, terdengar kabar bahwa trek nya rusak, tapi ternyata tidak terbukti, mungkin karena sudah sering dilalui, jumpingannya jadi rendah, malah jadi enak buat saya yang pemula ini hehehe. Info dari kasir DH Walini, PT perkebunan akan menaikkan tarif masuk wahana ini menjadi 25rb per hari sejak tanggal 2 September. Jadi kemaren adalah hari terakhir HTM 10rb…

Foto Keluarga

Photograph by: Om Yunan

Saya sudah 2 kali ke DH Walini, dan masih dagdigdug aja, tapi kali ini semua jumpingan clean dilewati  dengan mulus dan selamat, fork FOX Float160 RC2 bener2 bekerja dengan baik, beberapa kali saya landing miring, dan ajaibnya nggak jatoh….impact teredam dengan baik. Kalau pake fork RST Gila yang isinya gemuk doang udah jungkir kemana mana kali hihihihi

 

Disini kita main cukup 2 rit saja, setelahnya makan di warteg di pinggir jalan raya Puncak. Waktu sudah menunjukkan jam 1 siang, kita putuskan naik lagi ke atas pake truck, next waypoint adalah TW5, surga kebut2an dan kepot2an…. Jam 2 siang kita baru goes lagi nanjak….parah…..sial bener nggak bawa tabir surya, item item deeehhh wakakakak. Disini kita full kebut2an dan sempet foto2 sebentar. Gak enaknya track Telaga Warna, pulangnya kita harus lewat jalan raya, saya gak tau jalan soalnya. Sempet ikut rombongan lain lewat jalan aspal alternative, tapi cuman keluar sampai Pizza Hut Puncak, sisanya lanjut on road. Finish di parkiran gadog jam 4an…parkiran sudah mulai sepi.

Silakan dinikmati foto2 seadanya jepret pake kamera BB.

Om Agus ganteng pake Helm Full face 🙂

Get Ready | Photograph by: Om Agus

Om Yunan

Om Afri

Feel the Air… | Photograph by: Om Agus

Photograph by: Om Agus

 

 

 

 

 

Iklan

7 comments

  1. yufinurcan

    ga niat moto, teteup aje moto moto wakakakaka. tapi emang dasar photographer ga bisa lihat moment, keren ommmm… wah sayang harus absent ga bisa ugal ugalan kita 🙂

  2. wah..udah lama nich ngk difoto-in ama om hilman….keren

  3. au

    Puas dach gowes kemarin. Ngerasain edisi ceban walini yg terakhir. Gowes all day, ban bocor (tulah nyukurin om yufi nech :p ) jumpalitan di drop pertama setelah masuk trek leci, lengkap dach. Dan yang penting poto2nya ga ketinggalan 😀

  4. eris

    sama sayah juga mau donk di foto kang hilman…(ketagihan.com)

  5. keren,, apalagi yg siluetnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: