Terbang-Terbang di Trek mini DEHA Walini

Baca2 cerita dan gambar2 di jejaring sosial soal trek sepeda baru di Puncak, namanya trek Walini, trek mini Down Hill di sekitaran kebun teh Walini, lokasinya tidak jauh dari mesjid Attaawun Puncak Pass, pada saat kita nanjak ke puncak kita bisa liat kok tempat start dan police line sepanjang treknya.

Minggu lalu saya baru saja main ke Cidampit dengan om Agus dan teman2 group 2 JPG, biasanya om Agus visa main sepedanya baru keluar 2 minggu lagi, tapi entah sogokan apa yang diberikan kepada istrinya sampe minggu ini beliau bisa main sepeda lagi hehe. Sejak rabu kemaren om Agus sudah ngajakin ke Walini. Diajaklah om Anton, temen2 MahaGowes, temen2 GTO (Gowes Tuntun Ojek) dan group 2 JPG. Yang confirm ikut adalah Om Anton Permata, Om Syafa’at, om Dadooy, om Dome, Om Yunan dan Om Yufi.

Sampai di mesjid Gadog om Yufi dapet berita yang sangat mengejutkan dari om Yunan, beliau tidak bisa ikut main sepeda ke Walini karena baru dapet musibah, istri tercintanya kecelakaan dan meninggal dunia…. That point in time it was a shocking moment for all of us, seakan tidak percaya dan menganggap isi bbm itu hanya becandaan yang keterlaluan….but it was true. Kita semua ikut berduka om Yunan, mudah-mudahan keluarga yang ditinggalkan bisa diberi kemudahan dan kekuatan. Orang2 yang sudah mendahului kita sudah selesai urusannya didunia, cuman tinggal kita saja yang menunggu giliran…. Alfatihah.

Malam sebelumnya saya sakit kepala dan sedikit demam, sampe terpaksa minum decolgen dulu supaya sembuh paginya. Pagi itu saya sehat, tapi sampe di gadog kok agak gak enak badan, niat saya mau main sepeda pelan2 saja deh….itung2 nemenin teman2 saja. Kata om Agus, udah tenang aja oom, ntar kalau udah main sepda juga ilang pusingnya…..

Akhirnya kita berangkat ber 7 karena minus om Yunan, rute yang dipilih adalah: Nura+Leci, trek mini DH walini dan TW5. Goes nanjak dulu dari mang Ade ke tempat start Nura, seluruh peserta kali ini pake sepeda fulsus kecuali om Dome, pake hardtail…..edan!!

Start dari Nura, saya persilahkan om Yufi duluan, bukannya apa-apa, kalau dibelakang beliau enak, ngebut dan cekatan ngambil jalur, kalau beliau ngepot, saya juga ngepot, kalau si om Yufi loncat saya ikutan juga hueheuheue….buat saya enak aja liat si Om Yufi meliuk liuk dan ngepot-ngepot, seperti nonton video Freeride hihihi…

Sebenernya saya kurang suka trek Nura, mana agak becek dan turunannya masih ada nanjak2nya, saya kebetulan lagi nyoba pake protektur dengkul raceface dapet beli bekas, sudah 3 minggu ini saya jatoh dan korbannya selalu kaki kanan, baret2 dan memar sekitaran dengkul….mungkin itu sebabnya saya agak lemot sekarang huhauhauhauaha. Tapi begitu om Yufi di depan, seru aja saya ngejar2 beliau, cuman saya gak habis pikir, do’i cuman pake fork Suntour Epicon tapi ngebut begitu, akar2 dan batu2 dihajar habis…apa gak pegel tuh tangan?? sadis memang si om yg satu ini….

Beberapa spot buat skidding dan jumping sebelum masuk Leci mulus dilewati kecuali jumpingan tinggi menjelang Leci helm saya nabrak dahan dan sedikit kehilangan keseimbangan, jadi batal take off deh……. alesan aja neh hihihihi. Sampai di Leci seperti biasa kebut2an meliuk-liuk di trek yang asik buat balapan. Dan bisa bebas kepot-kepotan pas keluar hutan dan masuk area kebun teh. Rem tekan habis, kepotin ban belakang sambil atur arah maju sepeda dan langsung genjot lagi….wooohoooooooo….

Sampai di Gunung Mas, kita turun keluar ke jalan raya dan cari truck untuk naik ke trek mini DH walini, bayar seorang 5000 rupiah saja. Mulailah petualangan baru di trek yang baru berumur resmi 2 minggu ini.

Tiket masuk Rp. 10.000 setiap sepeda dikasih sticker, bebas bulak balik seharian. Di tempat sticker kita sempetin foto2, karena ada spanduk besar Walini, trus di tempat start juga kita foto2 lagi bak pemain downhill beneran hehe. Kita sepakat untuk rolling dulu aja itung2 survey medan dan mencari spot foto2 yang asik, nanti setelah liat kebayang oleh saya untuk tuntun lagi aja ke atas dan jumpingin. Atau setelah selesai rolling ya naik lagi ke atas pake truck untuk main beneran! Disepakati om Yufi saja di depan, saya ambil posisi dibelakang om Yufi, dibelakang saya om Yuda dadooy, trus siapa lagi gak tau dah….oke deh kita rolling aja ya pelan2……

start…..

Om Yufi melesat rolling ke depan, saya ikutin dengan jarak sekitar 10 meter….treknya lebar sekitar 2 meter dengan kiri kanan pohon teh, tanah gembur, insyaAllah aman kalau jatuh. om yufi meluncur cepat karena treknya memang turunan…belokan pake berm enak banget dilalui sambil agak rebahan serasa pemain deha beneran. Saya lihat di depan om Yufi di depan makin cepat, karena memang treknya enak banget. Saya pun ikut ngejar beliau, di depan kelihatannya ada jumpingan neh….mmm….kita akan rolling saja seperti kesepakatan awal kan? saya liat om Yufi kok loncat dan terbang ya? yaudah mumpung sepeda udah cepet nih, tanggung juga, coba terbangin ah…duuuunnnggggg…..sepeda gw terbanggggggg……….sekejap waktu sepertinya melambat….seperti sedang dalam slow motion….sepeda kok tinggi amat yak…..hiiiiiiii sereeemmmmm…..rasanya lamaaaaaaaa banget di udara hahahahaha asli kaget gw….belum pernah terbang setinggi ini hahahahahaha…maklumlah saya kan pemain XC doang, tapi sukanya XC yang turunan, nah sekarang sampe terbang begini…..daheeeehhhhhhh….beeekkkkk mendarat dengan selamat…..saking shockingnya saya berenti dan liat ke belakang….saya tempet liat tum om Dome yang pake sepeda hardtail dan fork 120mm hampir terjungkal….si om udah lepas dari pedal pantat nungging nggak karuan, ngeri liatnya bro…..untuk beliau cuman nyuksruk ke kebun teh dan nggak ada cidera jatuh….sadiiissss….langsung pacu lagi sepeda ngejar om Yufi yang di depan….beberapa jumpingan dilewatin, beberapa kali saya mendarat miring, pikiran sih bakalan jatoh nih, tapi alhamdulillah fork Fox Float 160 RC2 saya masih berfungsi baik meredam getaran dan sepeda posisi normal lagi dan siap goes lagi….shox belakang 6.3″ juga kerja keras meredam pendaratan….beberapa jumpingan gak di lalui karena takut dan gregori,  hadeeeehhhhhh katanya mau rolling doang….kenapa jadi beginiiihhhh wakakakakkaak Siapa tuh yang bilang rolling doang huehueheu… Etape pertama berakhir di belokan menjelang turunan tangga yang curam banget, cekakakan cerita nyuksruk dan jatuh datang silih berganti. Dari sini ada turunan cuman dan ada chicken way yang arahnya memutar dan tentu saja lebih landai. Habis turunan mulai lagi trek panjang kali ini nggak terlihat jumpingan, saya coba deh tuh yang namanya Cutties, drifting ban belakang tanpa pake rem, coba praktekin teori yang ada di DVD, eh kok bisa ya? sebelumnya saya coba di rumah kok sulit ya pake MTB, kalau pake sepeda BMX anak saya sih agak gampang. Baca2 forum katanya memang harus agak ngebut, dan ternyata bisa!!! walaupun agak ngeri2 sih hihihii maklum namanya juga pemain XC. Gara2 asik main cutties, beberapa jumpingan gak jadi saya lewatin (alesan aja hueheuheuehu takut tuuuhhh). Om Yufi sih udah terbang2 entah kemana tuh….

Trek ini panjangnya konon 3.5 KM, tapi rasanya cepet banget….gak sampe 10 menit rasanya, wajar sih memang, kejuaraan downhill juga dari start sampai finish cuman 3 menitan… Dari sini kita jalan sedikit sudah sampe ke jalan raya puncak, harus nyegat truck lagi deh….bayar 5000rb lagi, dan mulai main lagi etape ke 2.

Kali ini sudah ada bayangan, saya gak berani ngebut di jumpingan pertama yang tinggi banget tadi, agak rem2 dikit dan alhamdulillah terbangnya agak santai sekarang…. hampir semua jumpingan terlewati dengan mulus, kecuali satu jumpingan agak miring dan mendaratnya bablas ke pohon teh….nabrak dahan pohon teh dan dengan indahnya saya terjungkal hehehehe buru2 teriak ke belakang supaya memperlambat laju sepedanya. Cek sepeda, aman ga ada yg patah…..lanjut lagi dah…..

Sampai di tempat finish udah jam 1 siang, kita putuskan untuk makan siang dulu sebelum menuju TW5, tapi kemudian kita berubah haluan untuk segera pulang turun saja karena ada rencana melayat keluarganya om Yunan. Memang bagusnya habis main di Walini lanjut lagi ke TW atau RA supaya nggak turun lewat jalan raya, yang membosankan itu, dan lebih bahaya pula. Kesimpulannya trek Walini ini asli enak banget, dianjurkan pake sepeda fulsus atau buat yang biasa main DJ nggakk majalah kayaknya. Happy Flying deh.

Terbang Rendah

Photograph by someone

Photograph by: Om Yufi

Satu-satunya yg pake hardtail tapi pake full body protector hehe

Om Badoooyyy… Telat jepret euy hehehehe

Om Agus telat jepret juga

Photograph by om Yufi or Om Agus??

Menjelang Leci

Self Portrait

Menjelang Start

Drift Master

Photograph by om Yufi

Iklan

12 comments

  1. yufinurcan

    Lagi lagi fitnah nih om Hilman jelas saya yang belajar drifting sama ente kekekeke. Izin nyomot fotonya ya. And waiting for another epic ride. Bandung dan sekitarnya kah?

  2. Siap guru….xixixixi Cikolai kayaknya ya?

  3. Randi

    Teu ngajak-ngajak aahh…. T_T

  4. au

    Turut berduka om Yunan. Smoga almarhumah diterima Allah SWT dan bagi yg ditinggalkan diberi kekuatan dan ketabahan. Amin.

    Mantap om Andri (y), next trip cikole…

    Enjoy banget nura leci dan walini, cool (y) (y)

  5. RhiesDome

    Mantap…….Memang ajib goesan sabtu kemaren um….xixixi…..apalagi barengan goeser master semua….siapkan lg jadual goes selanjutnya um..sebelum puasa tiba…he…he…he…salam goes

  6. Alow om, salam kenal.. ehm, kapan ke cikole ngajak2 yaahh… *ini serius* hehehe

  7. borjel

    wah..seru bgt owm, jadi penasaran mau nyobain.ko menurut pendapat pribadi kl pk sepeda XC mampu ga ya?mksh..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: