Merasakan Airborne dan Understeer bareng AC Team

Jauh2 hari saya pengen ikut om Acep goes di Bandung kamis kemaren pas libur kenaikan Isa Almasih, tapi minggu sebelumnya saya malah goes Nura-Leci-TW5, plus masuk jalur tanpa ceban yang resikonya disiksa uphill habis-habisan. Gak sanggup kayaknya kalau goes ke Bandung, akhirnya dibatalin deh tuh goes ke Bandungnya. Harusnya pas liburan kemaren istirahat, bisa tidur siang dan nonton dvd sepeda seharian, tapi sekonyong konyong om Agus nawarin goes ke Nura, secara om Agus tetangga ane, gak sopan kalau nolak hehehe….padahal sih karena bisa nebeng aja….lumayan keluar rumah disamper, pulang dianterin, yaudah diputusin deh berangkat ke Nura aja. Lagipula saya perlu test drive drivetrain Shimano lagi. Ceritanya waktu kemaren ke Nura+leci+TW5 bareng temen2 blepotan saya sedikit kecewa dengan performa Shimano. Sebelumnya pake SRAM rante sama sekali nggak berisik, sekarang coba pake komponen drivetrain Shimano kok berisik banget, sepanjang trek Nura yang penuh akar dan batu-batuan, ditengah sunyinya hutan, harusnya cuman ada suara freehub saja, tapi ini ada noise suara rante…..cek cek cek…..cekcekcek…..rese banget dah, berisik. Di rumah, rante deore saya ganti dengan rante bekas yang dipotong pendek, panjangnya saya samain dengan panjang rante SRAM, memang saya tidak bisa pake semua gear, tapi harusnya cukup buat nanjak dan asal tidak berisik saja. Makanya waktu om Agus ngajak saya langsung tertarik.

Rencananya goes bareng temen2 Permata dan BCA, saya sih ikut aja, niatnya mau pelan2, main flow aja, lagian pegel bekas goes kemaren belum hilang. Dan kita akan coba trek Leci lagi, om Agus belum pernah nyoba, wajib ini mah, trek nya lebih enak dibanding trek Nura biasa. Bisa ngebut main body pas belok beloknya. Ketemuan dengan seluruh tim di tempat start Nura yang paling atas, ada om Anton dengan Ibis Mojo, Om Adang dengan Commencalnya , om Koko yang pake Stumpjumper, Om Tony yang pake Kona five dan Om Iwan yang pake Giant TranceX2, sepeda mantab semua….Om Agus pake protektor lengkap, helm full face biar ganteng, protektor lutut dan siku, temen2 yg lain pada pake protektor juga. Sedang saya….. bagaimana sodara-sodara?? ya saya cuman pake celana blu jin item aja hehe, soalnya pas minggu kemaren jatuh sampe lecet dan dinasihatin om Bob, disuruh pake protektor, yaudah….saya pake celana panjang deh….supaya paha mulus ane gak borok heuheuheuehue.

Dari parkiran mesjid Gadog naik lewat belakang supaya gak kena macet, keluar2 menjelang Taman Safari. Langsung menuju ke tempat start Nura yang paling atas. Setel2 sepeda plus dapet bonus fitnes gantian mompain bannya om Anton yang pentilnya mencelat hehe. Tempat start Nura yang paling atas ini lebih curam dari yang dibawah…ya jelas dong… dan saat itu tanah masih basah kena embun atau hujan semalam, Sedikit kubangan lumpur masih tersisa di trek menuju ke tempat masuk hutan. Sampe di tempat masuk hutan, saat yang tepat untuk sedikit menikmati pemandangan dan foto2… Cuaca sangat terik dan langit biru, cocok buat foto2.

Om Anton Permata

Om Agus fully protected

Om Adang

Di tempat ini lah om Anton bertemu dengan tawon yang terus-terusan ngikutin sampe keluar kebun teh. Ditempat ini pula kita ketemu banyak rombongan lain, dan membuat jalur sedikit padat. Trek di dalam hutan masih tetep basah dengan beberapa kubangan sisa hujan semalam, akar dan batu2 menghiasi singletrack di dalam hutan yang teduh ini. Saya kebut sepeda dan cek suara rante….mantab, suara berisik jauh berkurang, dengan perbandingan gigi yang tepat, rante tegang dan gak ada lagi suara gemericik rante yang sangat mengganggu itu hehe. Jadi kesimpulannya, mau shimano atau sram relatif sama aja, asal rantenya bisa dibikin pendek dengan resiko gak semua gigi bisa dipake.

Sampai di turunan leci foto2 dulu sambil mengagumi turunan curam, baca2 yasin dan sholawat supaya selamet hehe. Turunannya cukup curam dengan jurang di sebelah kanan, harus siap untuk banting supir ke kiri daripada nyemplung jurang hehe.

Foto Keluarga

Sambil om Agus sibuk betulin rante teman yang putus, saya sibuk foto2 hehehe….

Against The Sun

Setelah berdoa dalam batin masing2, dimulailah turunan Leci yang mengasyikkan itu, sedikit beda dengan trek Nura yang baru saja kita lalui, trek leci ini tanahnya gembur, minim sekali akar dan batuan, bisa main speed belak belok main body, enak banget untuk main flow. Keluar hutan masuk ke kebun teh dan ada beberapa spot untuk skiding, di lokasi skiding terakhir saya terlalu ngebut dan coba bantu dengan rem depan, tapi ngelock, alhamdulillah setang muter 180 derajad dan saya tijungkel deui….kali ini selamat tidak ada baret….yang ada lebam dikit di tulang kering, ouch…… it hurts….gak asik banget kepot2an yang gagal diujung trek hehehe…..

Setelah istirahat sejenak di Gunung mas, kita melanjutkan perjalanan melewati jalur Nura klasik, makadam adalah terrain berikutnya, sangat menyiksa dan nanjak. Kebun tehnya indah, jalanannya yang amit-amit. Sudah lama saya nggak lewat jalur ini, ada mungkin 2 tahun….selepas makadam kebun teh, masuk ke jalan aspal, saya cuman berdua om Adang, ternyata group lain malah lanjut makadam ke atas….katanya ada drop off dan jumpingan, saya kejar ke atas ngos ngosan. Jaraknya cuman sekitar 100-150m dan finish di jalan aspal tadi ditempat saya nunggu. Baru sekali saya lewat jalan disela-sela pohon teh, ternyata banyak drop off dan jumpingan, kalau saya tidak salah kira, ada sekitar 5 jumpingan yang cukup membuat kita dan sepeda airborne, speed cukup dari elevasi saja, tidak usah di goes, flow natural aja dan biarkan anda dan sepeda melayang airborne sepersekian detik selepas drop off. Dan ini cuman berlangsung kurang dari 1 menit. Cukup banyak batu2 besar dan dahan pohon teh, lumayan sakit kalau jatuh…..

Perjalanan dilanjut jalan aspal sampai ke Taman safari. Dan siap-siap masuk ngehe. Dulu ngehe sangat legendaris karena tanjakannya cukup terjal dan masih jalan tanah dan batu. Orang yang bisa lewat ngehe tanpa dibantu ojek dan TTB adalah mahluk2 pilihan yang sangat istimewa. Tapi sekarang tanjakan ngehe sudah di semen/beton. Walaupun ngos-ngosan, tapi tidak terlalu sulit lagi. Di pertengahan ngehe, kita belok kanan, turun dan naik lagi lalu masuk ke perkebunan teh, lalu makadam lagi….ammmpuunnn makadam kebun teh bener2 siksaan tersendiri…mana panas, jalan berbatu, oksigen menipis, tumpukan asam laktat di otot, hhhhh….cape pisan euy….salah satu selingan penambah tenaga dan semangat tiada lain dan bukan melainkan foto-fotoooooo hueheuheuehue

Makadam Jahanam

Para goeser sudah cirai berai ga karuan, 3 temen2 BCA memutuskan turun…4 orang lagi termasuk saya memutuskan untuk mencicipi trek Tamiya…mmm jalur Tamiya cukup legendaris dan dicari para penikmat turunan, penasaran seperti apa, makanya bela-belain goes nanjak dulu. Om Adang yang sedang ngos ngosan dorong Comencal saya tarik untuk jadi model prewed bersama sepeda….dan hasilnya seperti ini:

Prewed Style

Fotoin om Anton yang sedang khusu’ ngicik di makadam…

Makadam and scenery

Pada saat saya sudah ditinggal teman2, tak ada lagi korban model, yang tersisa cuman saya dan sepeda saja, terpaksa saya motret diri sendiri hueheuheue….

Just you an Me Pal….

An Intimate Moment With My Bike

Selepas tanjakan makadam kita ketemu jalur singletrak turun yang dinamakan TAMIYA. Jalurnya seperti bekas laru mobil, jadi ada 2 cerukan jalur tanah yang ditutupi rumput agak tinggi, sehingga agak menutupi jalurnya, kedalaman jalur tanah ini sekitar 5-10cm. Jalur ini ada diantara pohon2 teh yang lebarnya kira21-2 meter, treknya lurus, makanya dinamakan Tamiya. Saya didaulat untuk turun duluan, sepeda tidak usah digoes aja meluncur kenceng banget, dengan kecepatan tinggi, sebenarnya bahaya karena jalurnya sedikit tertutup rumput, dan tempat ban menapak cuman sekitar 15-20cm di kecepatan tinggi wajar kalau ban sedikit bablas ke kiri dan kenan, sialnya kalau keluar jalur, ban tidak mudah lewat karena dinding jalurnya cukup tinggi, dan ban bisa terseret gagal naik keluar jalur….disini letak bahayanya. Belum lagi kalau ada batu atau lubang jebakan betmen, hadeeuuhhhhh…..asli bahaya, bahaya banget kalau ngebut…..tapi alhamdulillah saya selamet sampe di ujung jalur tamiya, diujungnya belokan tajam ke kiri dan berpasir, cocok untuk ngepot, saya minta om Agus untuk fotoin, dan saya pun TTB ke atas dan coba untuk ngepot. Pas turun saya ngerasa terlalu ngebut, pas belok dan ban belakang saya lock, ban belakang ngepot terlalu jauh dan ruang yang sempit membuat saya segera melepas tuas rem Shimano Non Series, kepotan yang tidak sempurna šŸ˜¦ tetapi lihat hasil fotonya, not bad lah, hanya kurang debu2 yang beterbangan saja.

Ngepot Prematur

Selepas jalur silet, habis sudah kegembiraan, turun makadam dikit ketemu aspal deh, turun terus sampe Gadog.

Trek Nura+Leci+RA Classic bener2 lengkap, turunan dapet, tanjakan dapet, jumpingan dapet, kepot2an ada dikit. Bener2 kumplit. Gan heran orang2 terus selalu berdatangan ke trek ini.

In the forest

Riding Alone

Great Time With My Bike

Dirt Magnet

All of these pictures were taken by Panasonic LX5

 

Iklan

3 comments

  1. Acep Permana

    Wuiih…nggak ngajak2 nih…Trek Lembang-Cisalak keren juga lho….turunannya mantap apalagi singletrack di hutan + viewnya cakep

  2. Eris Adriyansyah

    mantap foto2nya euy…..kl ke serang lg ksh kabar yo kang…..

  3. denny

    Liputannya selalu keren..
    Mantap Oom šŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: