Menembus Kabut di TW3 (Telaga Warna Puncak)

Tadinya mau ke Gobang sama om Ilham hari minggu, berhubung minggu ada acara foto, gagal maning bikin blog tentang lokasi trek Gobang, sekonyong-konyong dateng rejeki, om Agus ngajakin ke Nura AKA New RA (Rindu Alam) hari sabtu….wuuaaahhhh tanpa babibu langsung disambut ajakannya. Semalaman hari jum’atnya hujan….kebayang deh seperti apa besok…om Agus jam 10 malem belum pulang kantor juga, padahal sepeda belum di loading ke Nissan March nya. Beberapa teman yang saya ajak malah ngajak onroad karena kuatir becek dan belok karena hujan, saya sempet ragu juga sih, saya bbm om Agus….om hujan terus nih, besok jadi nggak? text yg masuk sungguh optimis…Gw sih jalan!…. demen ane sama si Om Agus yang ga takut ujan hehehe. Jam 11 an, baru anter sepeda ke gang sebelah tempat rumah om Agus….hujan masih rintik-rintik. 2 Sepeda nyemplung ke bagian belakang backseat yang ditiarapin, mantab!

Malemnya tidur tidak tenang, bukan karena besok mau pergi jauh, tapi ane kena diare! amppuunnn…. gara2 makan melon manis banget sore2nya….duuhhhh gak lucu nih….masak besok batal main sepeda gara2 sakit perut siihhh….segenap obat diare mulai dari diatabs, entrostop, daun jambu, daun sirih, sari rapet apa lah dicoba supaya mampet bhuakakakakakaka

Paginya masih sakit perut…om Agus juga telat nyamper ane, dia juga sama…. diare bhuahuahuahuah walah jadi geng sakit perut semua neh kekekeke. Terakhir saya main MTB ke puncak kapan ya? sudah 2 tahunan lalu kali…. saya baru tau kalau tempat parkir lain selain di sederhana gadog adalah di mesjid…. Disini tempatnya lebih banyak menampung mobil, dan anehnya kok banyak orang pake seragam tempur ala downhill, lengkap dengan body protector dan helm full face…walah…goes di puncak teh ekstrim a’? edun euy….sieuuunnnn…. Tapi anehnya ada juga sepeda federal dan MTB buat cewe yang biasa dipake para geng pembokat buat beli indomie ke warung…lengkap dengan fork travel 0, alias fork rigid dan tentu saja dilengkapi asesoris MTB mutakhir……. standar sepeda!!! oh mein gott…

Gak lama akhirnya temen goes kita dateng juga, om Anton, ya jadi kita cuman bertiga saja, pesen angkot 90 ribu, dibayarin om Anton, makasih oom. Rute angkotnya menghindari macet di pasar, lewat belakang dan masuk ke rute balik onroad dari Rindu Alam 1, keluar-keluar setelah pasar dan langsung menuju puncak pass….di mang Ade sudah berkumpul ribuan sepeda siap menyebar ke seluruh lokasi puncak….lebay banget ah….. terlihat sepeda2 kelas wahid seperti  Santacruz Nomad, Intense, Pivot, beuuuhhhh…. travel fork minimal 140 kayaknya, fork Fox bertebaran menghiasi pemandangan berkabut di depan warung mang Ade Puncak Pass. Cuaca berkabut dengan jarak pandang sekitar 20 meter saja….segera pasang ban, atur tekanannya, cek rem dll…siap setar gan…

I love this fog

I love this fog

Persiapkan sepeda

Persiapkan sepeda

Bersama om Anton, photograph by om Agus

Kabut tebal sekali, sekali-kali di iringi dengan hujan gerimis, om Anton sampe pake jeked, terus buka, terus pake lagi hihihi. Jadi rencananya kita akan coba rute TW3 lanjut Nura, katanya sekarang rute TW udah sampe TW5, gileeee….dulu perasaan cuman ada TW 1 dan TW 2 deh….wah lumayan…banyak cadangan devisa trek nih. Pertama masuk TW3, terus pas keluar jalan raya, cari angkot lagi buat naik ke mang Ade ini, terus sekitar 100-200 meter dan masuk ke kanan untuk ke trek Nura, siaaapppp mantab, sekali berangkat dapet 2 trek…..

Yuk mulai berangkat, karena cuman bertiga, gak pake ritual pembacaan ayat-ayat suci dan saritilawah segala, baca bismillah masing2 dan tancap gas turun…..ke arah masuk gerbang TW, lewat restoran legendaris Rindu Alam, dadah dadah dan kiss bye ke para pengunjung yang pada melongo liat beruang sirkus gila naik sepeda wekekekekekekeke.

Masuk gerbang bayar….mmm bayar berapa ya? wah ketahuan saya dibayarin lagi neh heuheuehuehue….kamsia oooommm…., pertama-tama nanjak dulu seperti biasa… saking tebalnya kabut dan jarak pandang paling cuman 50 meter, langsung salah belok kekeke….untung om Agus segera sadar dari hipnotis kabut Gunung Mas….dan kembali ke jalan yang benar…. Giant AC Team saya seat postnya saya naikin seperti antena walkie talkie jaman dulu….tinggi banget, walaupun travel 6,3 inch di belakang dan 150mm di depan, berkat seat post menjulang…enak aja dipake goes nanjak…. Pemandangan benar2 dramatis….tertutup kabut….cocok buat pemotretan….hehehe…yuk dinikmati hasilnya….

Prepare your gear...

Ride into the Fog

So misterious....

The Fog of Telaga Warna...

Cuaca masih berkabut dan masih goes nanjak sekitar 400-500 meter dan sampai di titik terakhir truck bisa masuk, beberapa truck sedang parkir dan beberapa teman goeser sedang siap2. Di titik ini ada jalan yang ke kanan langsung turun, hiiii…..eskrim, katanya itu TW 3 lama apa gimana gitu, gak jelas. Kita ambil singletrack lurus di punggungan bukit kebun teh, kemudian mulai masuk hutan…. Hutan hujan tropisnya dan cuaca seperti ini membuat tanah sedikit berlumpur, ban kenda nevegal sudah sulit untuk dapet traksi ditambah akar2 pohon melintang sana sini, harus hati2. Om Agus di depan, disusul om Anton, saya dibelakang. Masih terngiang om Anton bilang, kayaknya harus jaga jarak deh…..dan saya pun nunggu sebentar, om Agus sudah meluncur kebawah, om Anton sudah nggak keliatan, baru saya ikut meluncur….travel 6 inch di belakang dan 150mm di depan bener2 sangat membantu….wuss wuss….beberapa akar dan lumpur berhasil di lewati, di depan ada u-turn terdengar suara…pelan2 om pelan-pelan….saya lewatin tuh om om yang ngomong barusan, harusnya itu om Anton kan…tapi kok pake helm fulface ya?? weleh ini mah Om Agus…..lha om Anton mana??? Aku tanya om Agus….om…..Om Anton udah lewat kan? belum belum…..dimana dia??? jiaaaaaahhhhhh….. om Anton secara diam diam nyemplung ke jurang di kanan heuheuehueheu…..saya sampe gak liat, teriakk pun nggak kedenger…..kata om Agus dia cuman denger sayup2…shit! udah itu sunyi senyap wakakakakkaka Alhamdulillah om Anton selamet ga kenapa kenapa. Beberapa goeser sudah lewat, sepeda canggih2….Santacruz, Intense tapi kok dituntun…..cara nuntunnya juga salah….bukannya nuntun dari samping tapi cuman turun dari sadel doang dan top tube dikangkangin sambil berusaha turun dari drop off kecil…..kocak banget…..sayang banget om sepeda mahalnya…..dia hanya nyeletuk, wah saya biasa main onroad…hehehe…..

Perfect Grip for TTB

Tidak heran banyak orang pake helm fullface dan armor lengkap seperti mau main downhill, trek TW3 memang lumayan extreme walaupun tidak se extreme TW2 dulu, ada beberapa drop off dan turunan yang licin penuh akar, kayaknya saya harus mulai invest protektor nih, minimal buat elbow dan knee…. Cuaca hujan begini ban kenda nevegal bener2 kehilangan traksi, cocoknya pake wetscream atau swampthing kayaknya…. Kalau musim panas…widiihhhh dahsyat banget nih….seru seru…..

Seiko Diver's 200m, a little overkill for this rainy season 🙂

Treknya bener2 licin, salah nge rem, ban ke lock langsung melintir deh….kejadian nih sama saya, trek licin berlubang2 ban depan ke lock, ban kepleset ke kanan, sepeda miring dan jatoh, saya lompat dan lari ke depan meninggalkan sepeda yang tergolek lemah hueheuhueheue….ini masih belum dibilang jatoh kan? karena saya masih bisa berdiri dengan dua kaki kekekek. Setelah beberapa turunan dan drop off akhirnya kita keluar dari hutan dan muncul di perkebunan teh, kabut datang dan pergi, disini beberapa goeser istirahat dan bercerita tentang pengalaman heroik masing-masing, jatuhan lucu dan gelak tawa datang dan pergi silih berganti. Saya istirahat nunggu om Agus dan om Anton. Setelah special stage turunan hutan ini, kit amulai masuk turunan singletrack di kebun teh….menurut om Agus ada beberapa jumpingan dan drop off….ada dropp off tinggi yang ditunjukin om Agus….receivernya miring dan jauh, konon banyak orang yang gak berani lewat jumpingan itu, hanya segelintir goeser yang bernyali tebal saja yang berani coba….

Siap2 turunan kebun teh...

tear here and there

Sebelum rombongan kita jalan, ada beberapa goeser yang jalan duluan, kita bisa liat pada berhasil lewat atau nggak, ternyata banyak yang lewat chicken way dan tuntun di turunannya, walah makin grogi euy…. lanjut giliran kita jalan….tanah masih basah licin ala tanah liat….hiiiiii….turunannya masih bisa dilewatin tetapi begitu sampai di drop off yang serem itu, saya takut aaaahhhh….gak pede nih…Apa yang terjadi Rudolfo? dasar pengecut kau Alejandro! wakakakakakak.

Turunan di kebun teh ini maknyus sekali tidak selicin di hutan, dan agak lebar jadi asik kalau dipake kebut2an, beberapa jumpingan kecil berhasil dilewati dan terbang rendah. Di depan sudah menunggu jumpingan sedeng…. Om Agus dan Om Anton nunggu di atas dan saya coba cek di rolling, sebenernya ini adalah table top, cuman saya nggak ngeh….di ujungnya terilhat seperti drop off, pas jumpingan karena pelan ya seperti tanjakan biasa, begitu survey beres dan merasa pede, sepeda saya tuntun lagi ke atas untuk mengulang lompat, kembali ke tempat om Agus dan Om Anton nunggu, saya meluncur cepat…..jumpingan kecil terbang rendah, saya terus approaching jumpingan di depan dengan kecepatan lumayan tinggi….begitu lewat jumpingan saya baru sadar bahwa saya harus mendarat di receiver depan, bukannya di rolling lalu drop  off wakakakakakaka sepersekian detik grogi dan sepeda sudah meluncur terbang miring…gak tau tepatnya gimana yang jelas saya jatuh di ujung receiver miring disaksikan ibu2 yang motretin saya dan seorang om-om….damn!, jatoh lumayan empuk di tanah perkebunan teh, langsung bangun ngadep om Agus dan om Anton di atas dan teriak Woooo Hooooooo sambil acungkan jari metal ke mereka bhuakakakakakkakakak….. absolutely a hard landing Dude…. Cekidot foto jatohan memalukannya hehehe

Hard Landing, photograph by Tante Nita

Safe and Sound...just dirt

Turunan kebun teh habis dan dan turun ke jalan aspal Puncak, disitu ketemu dengan group JPG yang akan menuju Nura, wah sama nih tujuannya, hujan besar banget, badan sudah mulai lepek basah sampe ke dalem-dalem hiiiii….. sa’atnya buka termos dan minum kopi panas, bagi2 dengan teman baru, kopi rasanya nikmat banget, ditengah hujan dan keringat, minum kopi panas bareng2 dari cangkir yg sama…..bener2 luar biasa. Di rombongan ini ada 2 psangan suami istri, hebat euy….ibu2 ini pake perangkat downhill lengkap dengan helm full face. Kita cegat truck dan masukkan 10 sepeda dan 10 manusia ke atas, biaya sampe gerbang New Ra adalah 100rb.

Dilanjut di posting new Ra ya……

Just love the rain

Photograph by: Om Agus

Iklan

10 comments

  1. halo om salam kenal, kita yang kemarin barengan naek truck setelah TW lanjut ke Nura, boleh di Share ga om stock fotonya buat saya dan temen temen hehe, kalo boleh kirim ke y.nurcan@gmail.com ya

    Thanks om

  2. Leglock

    tungtung na mah make Fox oge

  3. kekeke ane juga lagi nungguin nih foto foto yang terbang kemarin, maklum kemarin jadi pemeran aja sama kaya om Hilman sama om Agus.

    Btw yang di kamera om Hilman ada foto kita kita boleh minta ga? hehehe *narsis mode on* kayanya ada beberapa jepretan ya.

  4. Bless

    mantaaaaaappp….. dah lama juga nih ane ga ke udara dingin…

  5. dani

    edun euy maneh…

  6. om Jin, do you have a tire fetish or something? :mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: