Epic Ride di Palasari Feb 11, 2012 part 1

Sudah lama saya tidak main sepeda jauh, kehidupan dunia perkotaan membuat pribadi saya menjadi lemah, sudah saatnya sedikit menyiksa diri dan menyatu dengan alam liar dan menjadi manusia seutuhnya…halah lebay amat lu Man… 🙂

Whatever alasannya, tiba2 saya ingin main sepeda ke daerah Palasari Bandung, main dengan kang Eep dan teman2 Terjal (Telusuri Jalur Liar, komunitas penggiat MTB di Bandung timur), tanpa banyak cingcong segera telepon kang Eep untuk temenin main ke Gunung Palasari, telepon wak Doktor dan wak Afrik untuk goes bareng dan menyiapkan mobil sport 2 pintu alias Coupe, dan ajak om Randi untuk ikut ke Bandung sekalian patungan bensin hehe. All set…siap berangkat gan….

Hari jum’at Feb 10, 2012 sepulang kantor saya harus siapin si STP, karena setelan dia awalnya adalah sepeda Street yang cuman dipake keliling komplek, nah kalau mau dipake ke Palasari maka settingannya harus diubah supaya bisa jadi All Mountain dikit lah. Pasang brake depan, pasang sproket dan shifter dll. Cobaan pertama muncul drat brake lever dol! terpaksa pindahin brake dari sikoneng ke si STP, buka rotor 8 in dol juga! terpaksa pindahin dari rotor belakang ke depan…ganti ban hollyroller dengan Kenda Nevegal 2.1, plus beli ban Nevegal ukuran 2.35 buat di depan…. sial ga ada ban dalemnya! terpaksa lagi bongkar punya sikoneng….beres2 pasang jam 11 malem, padahal besok harus bangun jam 4 pagi….belum siapin kamera, baju ganti, makan….what a busy nite Dude….

Malamnya tidak bisa tidur, sudah terbayang nikmatnya flow di singletrack seputaran Palasari, yang terbayang tentu saja seperti yang di filem2 MTB yang sedang main sepeda di Whistler, padahal mah boro2 mirip2 kekekekeke. Setar jam 4:30 jemput om Randi di Pasar Modern BSD, masuk tol jam 5:00 langsung meluncur menuju Cicaheum, tepatnya ke Antapani deng, rumah Wak Doktor. Sepeda di pretelin bannya dan copot pedal juga supaya ringkas, meluncur dah dan alhamdulillah sampe di Antapani jam 8 pagi.

Unloading sepeda….dan pasang kembali seperti semula, pas masang brake…mmm…kok macet ya….selidik punya selidik, rotor saya 7″ dan adaptornya buat 6″ oh noooooo….. coba ganjel pake ring kecil tetep gak dapet, alhamdulillah akhirnya minjem wheelset wak Doktor…..gagal deh nyobain Nevegal 2.35 payah nih, habis rakit semalem nggak di test dulu…. lesson learn: Jangan pergi jauh kalau sepeda baru di rakit dan belum di tes sama sekali.

Kang Eep sudah sampai di desa Palintang, desa terakhir menuju pegunungan Palasari, pickup coupe 2 pintu pun sudah datang, segera loading sepeda dan berangkat menuju desa Palintang, terakhir saya ke Palasari sekitar 1-2 tahun lalu, jalanannya parah banget, sekarang sudah di aspal dan bisa tempus sampe ke Maribaya Lembang, mantab…..dulu yang jalanannya makadam batu gunung, sekarang Kia Picanto aja bisa lewat kok….Jam 10 sudah sampai di palintang…

Sun Bathing on Pick Coupe (baca: pikeup)

Teman teman Terjal yang berangkat cuman berdua, Kang Eep dan Kang Agus saja, dari Jakarta saya dan om Randi, dari Bandung bertiga, wak Doktor, wak Afrik dan mbah Middi. Kelompok kecil lebih asyik. Mulai boseh sepeda dari lapangan di desa Palintang, sebenernya pickup masih bisa sampai atas lagi tapi demi olahraga ya sudah kita boseh dari bawah…..terbayang sudah bagaimana beratnya pake sepeda 7 speed dan crank single 34T. Belum sekilo nanjak udah mulai kerasa keram waaaaaaa…..payah nih. Saya dan om Randi dengan hebatnya susul susulan rebutan posisi paling belakang hehe…. Boseh 100 meter terus dada mulai sesak, kaki nyeri, berenti ambil napas…. keringet bercucuran….napas ngos ngosan kayak kuda…istirahat 5 menit sambil liat pemandangan dan foto2….terus goes lagi 100 meter dan berenti lagi…..begitu terus sampe pertigaan keluar dari jalan aspal.

Akhir penderitaan nanjak pertama
Setelah keluar aspal kita mulai masuk singletrack jebakan, kenapa jebakan? ya karena keliatan seperti akhir dari tanjakan dan mulai masuk turunan, padahal setelah belok kanan, mulai jalan makadam nanjak lagi hehehe….cape deeehhhh *tepok jidat pake punggung tangan*
Kali ini saya beneran memimpin klasemen semetara etape 2, paling belakaaannnngggg….sampe kang Agus yang bertugas jadi sweeper menyusul saya huhuuhuhu…. Dengan sedikit tertatih tatih saya coba kayuh pedal crankbrothers second, jalan semeter demi semeter. Begitu ada tempat luas naaaahhhh kesempatan foto2 sekalian ambil mafas hehe.
Kang Agus sang Sweeper
Perjalanan benar2 melelahkan untuk crank 34T dan speed teringan cuman sampe 7, semua ini gara2 si STP dipasangin shifter X5 8 speed, sproket sram 8 speed dan RD sram x-7 copotan Big Hit, kemungkinan rante kurang panjang jadi maksimal cuman bisa sampe 7 speed saja, bukan 8 speed…..beribu alasan ah…..kalau ga kuat ya bilang aja ga kuat hehe. Helm sudah mulai dilepas, karena masih nanjak dengan kecepatan seperti kura2 jompo, insyaAllah aman deh….Sedikit aneh melihat sepeda Giant STP saya yang biasanya posisi sadel ambles kebawah, sekarang seatpost udah seperti monas, tinggi bangeeeetttt hehe

Sabar di tanjakan seperti sabar dalam menghadapi cobaan kehidupan pilosopis dot com

Istirahat di 1600 DPL

Perjalanan nanjak mulai berakhir dan dimulailah turunan di pinggi bukit, rute masih makadam tetapi ada 2 singletrak bekas jalan kendaraan roda empat. Dimulailah kenikmatan bersepeda bener2 dirasakan disini, pemandangan indah, udara sejuk angin semilir, bersepeda tidak perlu dikayuh, sepeda meluncur sendiri semakin cepat, kita cukup atur rem saja dan nggak kejeblos jurang di kanan. Di suatu tikungan saya lihat pemandangan indah dan segera rem dan menghentikan sepeda di pinggir, om Randi yang meluncur ngebut dibelakang saya entah salah ngerem atau memang kepleset…jatuh di batuan makadam….tapi aman…cuman lecet dikit saja, harusnya saya memang pasang stiker di belakang sepeda ya: Jaga Jarak….maap om Randi kalau saya bikin kagok hehe

Puas turunan makadam yang ada jalur singletrack dobelnya….kita masuk singletrack di pinggiran bukit kasur, masih turunan landai yang bisa dipake ngebut, nikmat sekali coasting di singletrack empuk ini, relatif aman karena jalur singletracknya mulus terkadang ditutupi rumput gondrong. Jadi rute kita kurang lebih memutari bukit Kasur diatas desa palintang. Finish di lapangan tempat kita tadi unload sepeda.

Disini kita bisa membeli perbekalan tambahan di warung, beberapa kawan mengeluarkan kue jajanan pasar sisa makan pagi, roti gepeng karena tasnya kedudukan, saya sendiri mengeluarkan roti bakar penyet yang saya beli sejak tadi malam, bentuk sudah tidak karuan, makannya saja gak tega, tetapi dalam keadaan seperti ini makanan jelek pun terasa nikmat. Kita minum dan makan buat apa? buat nambah tenaga??? oo tida bisa…. kita menghabiskan makanan untuk memperingan beban di ransel kita saja hehe…
Iklan

7 comments

  1. foto paling terakhirnya dapat 2 jempol 😉

  2. iin

    pemilihan kata2nya pas..belajar dmn om?
    apalagi hasil jepretannya..amboyyy..*ngiler..smpe ngeweh2*

  3. busyet kok sampe ngeweh2 gitu boss? ga belajar apa apa kok om, cuman dapet b.indonesia di SD, SMP dan SMA hehe

  4. yogi

    Ini jalur IW ya Omm, ko ga di ceritain turunan maut yang ke kebun pisangnya padahal mantap tuh buat uji nyali 😀

  5. Yogie Subrata

    Hahahaha … what a coincident … dalam tanggal yang sama saya ke Palintang juga sama temen (kita bertiga), kalo nggk salah ketemu di jalan juga sama truk yang naik pas di depan warung SD Palintang hehe …(kita gowes dari bawah terus bablas ke Maribaya) … di warung (open area) sebelum warung depan SD Palintang kita bertiga sempet ngobrol sama Kang Eep & Kang Agus ……. Ok sampe lupa ngasih komen nih …. hehe … itu titel Band of Biker di foto terakhir .. frankly speaking secara kebetulan juga saya pake judul titel di salah satu foto di kesempatan kedua ke Palintang ….. tapi pake “Band of Brothers” …. (never before seen yours ) –> (https://www.facebook.com/photo.php?fbid=124802737649622&set=a.124794497650446.22711.100003596909197&type=3&theater) …. ok mudah2an someday bisa gowes bareng ya Kang …… adieu ….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: