Petualangan nekad dengan Seli ke Salzburg Austria

Ini adalah perjalanan di Jerman tahun 2010, blog pindahan dari sepedaku.com

Sekali lagi, jangan harap liat saya goes ala Paimo ke Austria, saya cuman kebetulan kesono bawa sepeda, ada tugas kantor di Frankfurt, pas wiken nekad mau ke Salzburg Austria sendirian, ngeteng kereta selama 8-9 jam tanpa ada yang bisa bahasa inggris. Saya cuman berbekal trip plan dari internet dan German Precision in Time heuheuheue.

Karena modal tiket murah terpaksa berangkat pagi2 ke stasiun kecil di Bavaria, terus lanjut pake Bayern Ticket seharga 20 Euro sampe ke Austria (Salzburg) cuman karena murah jadinya naik kereta antar kota biasa yang berenti tiap stasiun dan harus 3-4 kali ganti kereta dan jurusan. Tidak bisa pake kereta ICE (bullet train) karena keterbatasan financial dan kebetulan gak boleh bawa sepeda, konon gak aman kalau2 kereta cepet itu ngerem. Baca2 di internet konon sepeda Seli dibawah 20″ tidak perlu bayar….damn!!!! tadinya mau dilipet, tapi daripada kena denda 40 Euro karena gak pake ticket akhirnya sepeda beli ticket seharga 4,5 Euro sampe salzburg, cekidot dulu poto2na…

Poto2 dulu di deket kereta mahal di Frankfurt Hautbahnhof…

Saya gak tau dikereta sepedanya harus diapain, cuman tau kalau mau naikin sepeda kudu cari gerbong yang ada gambar sepeda, jangan cari gerbong yang ada gambar Luna Maya…huhu garink.com, akhirnya ketemu gambar sepeda. Begitu masuk memang ada beberapa kursi yang terlipat dan ruang kosong kelihatannya untuk sepeda, dan ada pengikat seadanya supaya sepeda gak jatoh…cekidot gambarna…

Kereta berangkat jam 7 pagi, sampe ke stasiun terdekat di provinsi Bavaria 35 menitan….setelah sempet setres karena di mesin ticket ada 2 rute ke Kahl lewat Wurzburg, yang satu 6 Euro satu lagi 7 Euro, tentu saja saya pilih paling murah, setresnya takut salah di di push up kondektur kekekek….
Sampe di kahl…turun…busyet kayak kota mati, di stasiun cuman sendiri, hiiii… untuk beli ticket harus turun ke subway gelap dan sepi….yah…ana sih tidak takut hantu, cuman takut disergap banci di pojokan kekeke atau orang mabok. Akhirnya setelah beberapa kali belok ketemu mesin tiket, karena sepi saya gak terlalu setres, bisa pilih bahasa inggris dan baca pelan2 kalau ada bahasa jerman. Dikejauhan terdengar suara tangisan…. apalagi ini….. saya coba konsentrasi beli dan baca apapun yang ada di mesin tiket jerman ini…. taunya ada anak muda datang mendekat, mulutnya bau alkohol, ngomong jerman gak jelas….apaan sih…ganggu aja lagi kesulitan juga neh….kayaknya minta koin, saya bilang nehi…nehi….eh maksudnya nein…nein… eh dia menjauh, alhamdulillah…slameeettt…slameeettt….
Lanjut proses beli ticketnya (dari tadi belum beres2 nih, susah juga banyak pilihan walaupun multiple choice hehe) Eh suara tangisan yang tadi kembali terdengar….alamaaakkkk…. setan mana lagi nih….
Begitu keluar tulisan 20 Euro + Bike jadi 24,5 aaahhh ini dia…bayar deh…masukin duit 20+20 Euro ke mesin, langsung ditarik sama mesin dan keluar kembalian…hebat. Pas saya keluar….eh si anak muda tadi lagi duduk sambil menelungkup….huuuuu…huuuu….yaaahhh ini dia bocah yang nangis….saya tanya what’s wrong man… dia jawab…ora ono opo-opo….hahahaha ya itu hanya imajinasi saya saja, dia ngomong ga jelas, begitu saya ajak ngomong inggris dia mencoba ngomong pake bahasa jerman dan inggris campur sari gak karuan. Ah…tau apa yang terjadi dengan anak muda ini…tinggalin aja deh…masuk kembali ke peron. Berusaha killing time dengan foto2….

Nunggu kereta berikutnya sejam lagi, banyak waktu buat saya untuk popotoan, akhirnya saya baru tau kalau saya bisa beli ticket di dalam kereta untuk rute berikutnya (bukan ticket pada sa’at itu lo ya….kalau gak salah sih begitu hehe). Cari angle yang pas, Numpang Narsis ah Terjal kapilem Yeuh….kekeke mohon ijin kang Eep…jeung kang Aris hehe..

Dan foto kesukaan saya statik obyek dan movements… Kali ini helm saya jadi obyek dan kereta Regional Bahn (RB)

Akhirnya kereta yang ditunggu-tunggu datang, taunya darimana?? Cuman berdasarkan timetable yang saya print dari internet…dan mereka ON TIME GOD DAMIT!!!! hahaha…. paling cuman selisih within 1 minit…gelo…. That’s what I like about German…. Rotring 0,8 dengan 0,6 aja keliatan bedanya hehe. Kali ini begitu masuk ke fahrradkarte (gerbong kereta) didalem sudah banyak sepeda dan orang2, rata2 manula dan orang2 yang akan bersepeda jarak jauh, rata2 bawa panier tahan air, sepedanya ada yang bagus ada yang sepeda jengki, tapi rata2 sepeda butut!! Setelah beberapa kali bilang…punten a’….punten a’…. sambil bungkuk2 (jadi teringat suasana waktu saya melewati daerah cicadas Bandung…daerah seribu punten, dinamakan demikian karena gang nya sempit dan banyak jeger…jadi harus banyak2 bilang punten heuheuehu)

Kalau tidak salah dari setasiun Kahl, saya jalan 2 jaman ke Wurzburg, ganti kereta ke Treuchlingen, 2 jam lagi terus naik kereta agak bagusan ke Munchen (atau Munich) podo wae kang…kali ini pake AC, namanya juga kereta Regional Express (RE) beda dengan kereta sebelumnya RB atau Regional Bahn yang cuman menyediakan AC gelebug hehe…buat yang gak tau artinya gelebug silakan tanya ke urang Sunda. Tempat sepeda sempit sekali tapi lumayan lah…lumayan bisa duduk manis.
Ini penampakan gerbong kereta Regional Express…

Sepanjang perjalanan saya disuguhi pemandangan indah, walaupun bukan naik kereta di tepi2 jurang tapi pemandangan landscape nya bagus sekali, ladang2 di pinggiran kota, benar2 great landscape. Untuk di German, makin ke selatan makin banyak pegunungan dan nantinya akan ketemu pegunungan alpen di Autria atau Switzerland, ya ke Austria tujuan saya, nyari gunung hehe. 8-9 jam perjalanan terlihat melelahkan dari di kereta saya ketemu 2 camping addict yang pergi dari Belanda mau ke pegunungan Alpen, katanya di kota panas, mau nyari hawa sejuk, mereka mulai berangkat dari Belanda sejak jam 00:15, kemungkinan bakalan hampir 24 jam di kereta, dan mereka cuman ngeluarin duit kalo gak salah 34 Euro berdua (pake group ticket), mantab backpacker.
Ini sedikit pemandangan yang diambil dari kereta, kurang lebih seperti ini lah…


Akhirnya sampe di Munich sekitar jam 2 siang, langsung nyambung kereta ke Salzburg sekitar 2,5 jam lagi, saya gak sempet bekel makan….damn… mulai sakit kepala karena telat makan…duuhhh cilaka, pemandangan indah gak bisa mengobati sakit kepala, sepanjang perjalanan, mendung terus mengikuti iihhhhh….summer begini kok kayak sedang di puncak, langit kelabu, jelek buat pemotretan hiks, perjalanan terasa lama karena mulai membosankan dan lapar ditambah sakit kepala, saya gak bisa makan obat Bodrex EXTRA kalau belum isi perut, bisi kumaha onam, begitu kata wong wong edhian… 
Finally nyampe juga di Salzburg, buru buru keluar cari tempat makan, ketemu burger King, sempet bingung mau naro sepeda dimana, akhirnya kunci ke tiang depan Burger King. Segera pesen burger ikan…. ya demi keamanan bersama, dan tentu saja rasanya……. ga ENAK!!! (dengan intonasi seperti iklan mie yang di tipi2 itu loh), besoknya saya baru tau kalau di Burger king dagingnya beef, saya tanya pork bukan, mereka bilang ga ada pork….mmm…percaya aja deh.
Akhirnya setelah menegak bodrek, saya goes ke lokasi penginapan murah, Pension Jahn! alhamdulillah lokasi nya gak jauh dari stasiun, cuman sekitar 500m, ternyata yang punya orang Asia, sedikit senang…eehhh taunya podo wae…ga bisa bahasa inggris, dapet kunci nomer 23, bayar 40 euro an, kamarnya di lantai 3, sepeda disuruh parkir dibelakang…mmm…. ga yakin deh. Saya naik ke atas untuk taro pakaian serep, lantai 3 damn….dan ternyata kamar saya di loteng…cuman sekitar 2×3 dengan jendela satu2nya langsung ke genteng, jadi kalau buka jendela air bisa masuk kalau ujan, dan kamar bau rokok…gosh…. Gak lama2 dikamar saya lansgung turun dan goes ke arah lokasi yang dituju… Salzburg Castle yang terkenal itu…waktu itu sekitar jam 7, tapi masih seperti jam 4 sore, cuman agak gelap karena mendung abis…. sungai yang membelah kita Salzburg berwarna abu2 kebiruan, keliatannya ini sungai dari pegunungan alpen, sungainya besar banget sekitar 125 m lebarnya, mungkin lebih. Saya goes di tepi sungai yang ada jalur sepedanya, makin deket ke downtown makin banyak orang lalu lalang, rata2 turis, akhirnya keliatan deh castlenya, cuman sayang cuaca mendung berat dan saya gak bawa lensa tele atau medium, motret pake lensa wide sama aja bo’ong, saya harus lebih mendekat lagi! Makin deket makin kayak pasar, penuh wisatawan mancanegara, rata2 bawa pasangan atau keluarga atau dengan teman2. ketawa-ketawa, pada makan di cafe2 atau restoran, saya celingukan dengan kepala pening gak karuan. Gak lama hujan rintik2 turun, orang2 pada pelukan sambil pake payung (yang pelukan tentu saja pacar atau suami istri ya) saya kedinginan meluk seli……ah nggak gitu juga deng..hehe…. sakit kepala, dingin, mau motret ga bisa, mau naik sepeda ga bisa (ga pake fender bo)… akhirnya saya terdampar di satu restoran kebab….saya makan malam ah, sekitar 3 Euro plus kopi jadi 5 euroan… saya bilang, beef? dia bilang chicken….turkey…oohh ya ya ya… say bilang ke tukangnya yang seperti orang turki beneran….halal dia bilang ya….. Malaysia balik tanya ke saya….asem nih orang gak tau ya negara yang penduduk muslim terbesar mana? lebih terkenal Malaysia di banding indonesia huehuhuhuhu…. akhirnya makan lah saya di beranda luar sambil nunggu hujan reda, keliatan seli P8 saya yang framenya CrMo kejatuhan air hujan, saya udah gak sanggup lagi pindahin sepeda….seberapa lama sih CrMo akan karatan hehe. Sekitar 1-2 jam saya nangkring di situ, dan hujan makin lebat, saya sudah kadung sakit kepala dan bosan, sudah gak mungkin motret malam kalau hujan begini, saya putuskan goes pulang ke hotel hujan2….hiks….sedih, gak bisa ngebut lagi, takut nyiprat gak pake fender….mana nyasar lagi….ah sungguh pathetic…..akhirnya sampai juga di hotel keparat, dan saya masuk ke kamar bau rokok gak jelas, panas luar biasa, saya gak bisa buka jendela karena hujan, waktu itu jam 10 malam, langit baru saja jadi gelap, setelah sholat jama’ super kumplit dengan arah lillahita’ala saya makan bodrek lagi dan tiduran buka baju….waktu itu saya menyesal pergi ke Salzburg bawa sepeda dan kamera, the man’s best friend….

Malam itu di hotel bernama Pension Jahn, dengan kepala pusing saya coba tidur, suara hujan rintik2 dan bunyi kendaraan lalu lalang bikin kepala saya tambah pusing. Terdengar hujan deras, saya coba tutup jendela dikit biar gak banjir  jam masih sekitar jam 11….damn masih lama…kebangun lagi beberapa kali, sampai akhirnya alarm HP butut bunyi jam 4 pagi, kenapa saya setel jam 4? karena buat ngejar matahari pagi dan ngapain ngabisin waktu, wong saya cuman punya beberapa jam lagi saja sebelum harus ngejar kereta lagi ke Frankfurt. Alhamdulillah kepala sudah tidak pusing, saya cuman cuci muka dan sholat subuh dengan arah yang konsisten dengan kemaren, langsung pake sepatu boot, pake baju ganti satu-satunya, sepeda yang dalam keadaan terlipat saya bawa turun. Begitu keluar kamar…sial….semua gelap, waktu itu sekitar jam 5:30, walaupun ini rumah biasa tapi lampu2 di hallway pake timer, jadi kalau gak ada orang dalam beberapa menit mati sendiri. Dengan penerangan seadanya dari luar saya turun pelan-pelan, sampai lantai dasar unfold sepeda dan atur ketinggian duduk dan kelurusan setang, cek rem…beres…langsung saya dengan PD nya melangkah ke pintu depan. Saya coba buka…mmm…kekunci! Damn!! dan tidak ada orang sedikitpun. Yah ini memang bukan hotel yang ada receptionist 24 jam atau ada concierge, ini cuman hostels!!! Damn… saya coba pencet2 beberapa tombol gak ada yang membuat pintu kaca yang tembus pandang ini bisa terbuka. Beberapa orang lewat di depan rumah cuman bisa liatin saya yang setress, saya coba bergerak ke pintu belakang, sama juga!!! dikunci!! Sempet saya bengong beberapa menit, untung gak kesambet hehe, saya terus jalan-jalan sambil nenteng2 sepeda, trus saya liat pintu tulisan privat, mmm ini pasti yang punya rumah saya deketin dan liat-liat, taunya ada tombol, saya coba pencet…bunyi KKKRRRRRR…. dari arah dalam….oh ini bel hehe….tapi tak ada pergerakan apa-apa, saya coba pencet 2 kali, eh ada suara seperti tempat tidur berderit lalu sunyi….mmm…saya pencet sekali lagi….baru bunyi gedubak gedubuk!! wakakakakaka kebangun tuh kayaknya si ngkoh….eh bener aja, pintu dibuka, anehnya tampang tukang hotel ini tidak acak2an, melainkan cukup klimis….seorang tua umur 60 an keturunan asia, sempet nyisir dulu kayaknya, saya sambil cengangas cengenges bilang, sorry Sir, I have to go out, akhirnya dibukain pintu dan bebaslah saya…..

Diluar sudah tidak hujan, tapi mendung masih menggantung, mirip di Cipanas lah…jalanan masih sepi padahal udah sekitar jam 6:30 pagi, langsung saya genjot sepeda ke arah kota, brrrrr….. cuaca dingin banget, sungai yang kemaren berwarna kebiruan, sekarang sudah coklat, mungkin gara2 hujan semalam. Jalanan sepiiii banget….. sampai di suatu jembatan saya dengan leluasa keluarin tripod dan foto2 sendiri pake timer kayak orang gila…. cekidot sedikit penampakannya…

Dijembatan ada tulisan kurang lebih hanya untuk pejalan kaki, sepeda tidak boleh masuk, kalau di indo mungkin tulisannya: sepeda masuk, Benjol! huehueheu Saya cuek aja masuk dan foto2 dari atas jembatan, tak ada manusia sama sekali, kecuali beberapa mobil lewat. Saya foto2 sebanyak mungkin, biasanya sepeda jadi obyek, kadang2 saya ikut jadi obyek, yah persih kayak orang ga ada kerjaan, masuk ke wilayah turis tepat di bawah fortress, suasana sepi sekali, beda banget dengan kemaren sore yang banyak turis lalu lalang. Sekali lagi saya foto2 sepuasnya, tapi sialnya hujan gerimis mulai turun lagi…oh my gott….melipir dikit…hujan berenti, lanjut dah keliling-keliling lokasi dengan bebasnya… Ini sedikit penampakan on location:

Sebagian besar foto saya buat di ISO200 supaya jernih, biasanya f/8 atau f/11 supaya ruang tajam sebesar-besarnya dan efeknya speed cukup lambat sekitar 1/15-1/45, cocok dengan style saya yang suka dengan blur atau movement.


Sebagian pose yang mengharuskan tidak goyang, saya lakukan dengan buat timer 10-20 detik, saya cek komposisi dikit di layar bidik, terus begitu pencet tombol langsung buru2 goes ke spot dan melakukan trackstand…agak sulit di sepeda seli, tapi masih ada lah sisa-sisa ngelmu pake sepeda DJ huehueehu

Waktu itu sekitar jam 8 an, orang2 yang lalu lalang walaupun cuman beberapa rata2 adalah waiter atau pekerja2 yang pergi ke tempat kerjanya, saya mungkin cuman satu-satunya turis kampung disitu. The pictures speak for themself….enjoy…

Ini disudut kota yang nampak di kejauhan Castle of Salzburg yang terkenal itu…

Lalu goes ke sudut kota lain yang ada terowongan…

Kadang-kadang saya cape juga, gak bawa makanan, minum juga sudah tingal dikit, ga ada warung indomie yang buka, apalagi bubur kacang ijo….waktu itu masih belum jam 9. Cuman saya dan Seli yang setia…

Habis istirahat, goes lagi keliling komplek…

Cape lagi istirahat lagi….what a lonely planet…

Ga ada kerjaan apa lagi kalau nggak buat foto, dan tentu saja paporit saya, blur photo….


Gak lama kemudian nemu curvy road yang cantik, cocok untuk foto blur movement, sialnya kali ini hujan turun lagi, agak deras, kamera saya bukan kamera pro, jadi daripada korset….errr..maksudnya konslet, yaudah masuk tas, saya neduh di restoran tutup, kebetulan ada berandanya….cukup lama sekitar 15 menitan, kalau udah gini…like I said before…you were really alone! bike not working, kamera not operational…I am in a deep shit…man! sudahlah saya melipir diantara toko2, susasana masih gerimis, eh ketemu cewe lagi bawa koper lagi neduh….. ini rejeki atau apa ya? hahahaha….Jangan pikir yang nggak nggak dulu, ini cewe umurnya sekitar 60 tahunan wakakakaka… yeah at least ada temen ngobrol, ternyata nenek2 ini dari Amerika, bisa bahasa inggris dong…mantab…ga perlu pake bahasa tubuh kekeke… dia bilang saya harus masuk ke Salzburg Castle, it’s worth it katanya, bisa liat kota, bisa liat baju perang jaman medieval, turret etc, eh gak lama cowonya dateng jemput…heuhueheu…I am back alone! Pada sa’at itu saya punya tujuan harus bisa ke atas, mungkin agak mahal tapi kapan lagi wong udah sampe Salzburg kan?? Akhirnya saya lanjutkan perjalanan melipir toko2 yang masih tutup, beberapa ketemu orang dijalan lagi mungutin sampah (ternyata petugas kebersihan hehe) Ada beberapa turis kepagian. Saya pas lewat di depan Mc Donald, dan buka!!! langsung saya puter sepeda, dan masuk. Di dalem ada 3 orang turis jepang pada tidur, ada beberapa orang juga lagi ngupi, langsung saya pesen sarapan ala orang eropa, roti gak jelas dan kopi Cafe latte, lumayan cuman habis 3 Euro. Silakan tengok foto2 nya…. lumayan sambil neduh.

Dan tentu saja foto Sepeda…

Setelah 1/2 jam neduh…ternyata diluar sudah gak ujan, sebelum beranjak jalan, pipis dulu ah…. toilet ada di lantai atas….alih2 nemu penjaga toilet nagih 1000 perak, yang ada ternyata mesin, jadi harus masukin coin dulu…harganya? 50 cent… yah kukrang lebih 6000 perak…damn…. ternyata karcis pipisnya bisa diuangkan pas nanti mau beli produk McD, menarik…. cekidot gan…

Perjalanan dilanjutkan, tapi sebelumnya menemukan spot manis, poto dulu ah…. ini adalah lokasi pertokoan mahal2, kalau siang banyak banget turis lewat sini, yah belanja, yah makan dll…Sekarang masih sepi, mantab buat foto2…gak ganggu orang jalan…

Perjalanan dilanjutkan mencari tempat dimana bisa naik ke atas bukit, kalau liat brosur wisata sih ada tempat2 tinggi tertentu yang bisa liat ke bawah, setelah keliling dan tanya-tanya dapet info, bisa masuk ke musium, naik lift ke atas sekitar 1,5 Euro kalau naik turun dapet 3 Euro, ternyata pulangnya gak perlu naik lift, bisa naik sepeda, ada jalannya ke arah bukit sebelah sono….naaaahhhh cocok, secara saya adalah downhiller yang takut turunan, cocok banget lah dengan genre sepeda saya…padahal sih emang ngirit ga punya duit wakakakaka, akhirnya naik lift lah saya ke atas bareng sepeda. Begitu keluar….Subhanallah…indah banget gan….pemandangan kota dan Salzburg Castle di kejauhan, sialnya agak mendung, waktu itu jam 10 an, saya habiskan sejaman saya foto2 disini, sial gak bawa lensa medium atau tele….what the heck lah…enjoy bro….silakan dinikmati….

Tambah sedikit foto narsis ah…

Dan tidak lupa foto klasik paporit para goeser jantan wakakaka….I did it better…one hand dude…kekekeke

Lumayan euy… 13 kilo…alhamdulillah gak perlu ke tukang urut hueheuheu, dibelakang restoran, di deket hutan, foto2 terus…

Dan sedikit Human Interest….

Tak disangka sudah jam 11, padahal saya harus cekout dari hotel dan ngejar kereta pulang sekitar jam 13 an… buru2 saya goes downhill turun…yeaaahhh gak donhil donhil amat sih, turunan biasa keke, ternyata turunnya bisa langsung ke kota atau mampir di Salzburg Castle, yah mumpung udah sampe sini, lanjut gaannnnn….. memang foto mungkin gak terlalu bagus karena terlalu dekat….tappi ternyata ada beberapa spot menarik…

Sejak dari bawah saya belum minum2, haus gak dirasa karena terlalu excited, ternyata saya lewat restoran yang baru buka, restaurant ini letaknya pas di salah satu tebing, sama penjaganya saya minta coca cola gelas besar….maklum haus gan… ternyata 1/2 liter weeekkkk…dan habis juga…harga? 3,5 Euro kayaknya, berapa tuh?? 40-50 ribu…edhhiiiaaaannnn….

Perjalanan lanjut ke Salzburg Castle, saya gak masuk castle karena sudah jam 11:15 an, di turunan saya full brake depan belakang….benar2 downhiller professional….di jalan sudah banyak ketemu orang, wisatawan….baru pada naik. Suasana masih gerimis, saya ngebut ke hotel dengan perasaan puas dapet banyak foto….tapi dengan perut lapar….gak dapet jatah breakfast hotel tapi biar lah…dapet foto menarik. Sampe hotel langsung masuk2in baju basah kemaren yang ternyata udah kering. Pamit sama yang punya hotel, lanjut ke setasiun, disini sempet beli Burger King untuk bekal makan, di itenerary saya harunya saya pulang jam 14:00 tapi saya udah sampe setasiun jam 12:45, daripada nunggu lama saya nekad naik kereta yang jam 13:00 saja, karena buru2 saya kembali stress sama mesin ticket jerman ini, ada sih bahasa inggrisnya, tapi sialnya cuman halaman depan doang!!!!! begitu masuk2 menu udah bahasa jerman, sekarang kok harganya 28 Euro? kemaren kan cuman 20 Euro? saya coba 2 kali hasilnya sama…what the heck lah….bayar 28 Euro plus Fahrrad alias sepeda seharga 4,5 Euro…langsung lari ke kereta, setelah di dalem gerbong saya liat-liat ticket tadi…DAMN!!! ternyata itu tiket group yang bisa dipake 5 orang…..Shoootttttt Dudeeee….. Rugi dah gw….. well sudah lah….gapapa…. saya rencananya mau santai di Munchen barang sejam, nunggu kereta berikutnya which was back to the right itenerary. Sekalian makan burger. Sampe di Munchen pengen pipis…sial…tadi kenapa gak dikereta ya…disini harus bayar 1 Euro…. mahal euy…. mahal karena bisa mandi juga, dan sialnya saya gak boleh masuk karena bawa sepeda…busyet…. masak nahan kencing 1 jam lagi….. cari gubung yang menyewakan lokasi pipis ga ada…. ga kehilangan akal….saya naik kereta yang ada terus pipis di WC nya…. nekad aja, perasaan di kereta Parahyangan gak boleh pipis kalau kereta gak jalan ya…hehehe tapi ini syukurlah WC nya kayak di pesawat…serba otomatis….
Akhirnya mulailah perjalan pulang ke setasiun Wurzburg, menurut itenerary yang saya print dari internet, saya harus turun di stasiun Kahl sekitar jam 10 malem, setasiun sepi yang kemaren itu loh…hiiiii…..males deh musti beli ticket dan nunggu sejam lagi. Pas kondekturnya periksa karcis, saya nekad tanya, om om…ticket saya valid cuman sampe Kahl, saya padahal mau ke prangprut…boleh beli tiket di kereta gak om? yah daripada saya harus turun dan beli dulu……
Jawabannya mantab…. dia ngomong jerman gak jelas tapi ada kata2 ja…ja…. artinya ya, excellent…langsung kutak-kutik alat kayak handphone segede bata, keluar deh receipt nya, bayar 7 Euro….. sedaaappp…baru deh tenang di kereta. Sampe di Frankfurt Hauptbahnhof dengan perasaan lega…. Alhamdulillah, nyampe juga nih Seli ke Austria haha…

Lesson learn:
1. Bawa sepeda dibawah 20″ lebih ringkas, tapi mungkin mengorbankan kenyamanan, toh ada kereta sepeda ini.
2. Pergi ke www.bahn.de untuk print itenerary, they are precise Man….dan sangat mudah sekali.
3. Pesen hotel di www.booking.com atau www.hostels.com yang terakhir murah2, cuman harus punya kartu kredit dan rata2 tidak bisa cancel.
4. Kalau ke Jerman pergilah ke arah Selatan, dimana banyak pegunungan dan pemandangan indah.
5. Di Jerman track sepeda ribuan kali, dan mereka biasa jalan2 naik sepeda, di kereta pulang saya ketemu suami istri pensiunan keliling Bavaria 7 hari sepanjang 700 KM!!!!
6. Cari tiket murah disekitaran German,misal Austria, Belanda, Swiss, bahkan Rusia… Perancis katanya mahal.
7. Coba ke castle Neustenstain di Bavaria (sorry kalau salah eja) indah banget man.

Sampe ketemu di report minggu depan…ride along Rhein River…insyaAllah….do’akan yaa…

3 comments

  1. iin

    kpn indonesia punya kreta yg be “gituan”an,,hi//hi
    nice pic bro!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: