Chasing Railways in Padalarang

Hari tahun baru sepi banget, orang2 masih pada tidur pasca merayakan pergantian tahun tadi malem, saya ga punya rencana kemana-mana, seperti taun2 lalu. Siang2 sekitar jam 11 an kok saya pengen motret kereta api beserta jembatan curve di Padalarang. Sehari sebelumnya Arie TJ, temen kuliah dulu mengusulkan foto kereta api dan jembatan di Padalarang, tapi waktu ditanya lokasi persisnya dimana dia gak bales, ternyata dia sedang kemping diatas gunung Puntang….beuuhhhh….taun baruan dieee…

So berbekal google dan flickr didapat jembatan yang dimaksud adalah Jembatan Cimeta di Padalarang, so hari ini bergerak ke Padalarang dong? Minta ijin dulu sama ibu ah…. bu….mau ke Padalarang nih, mau motret… jawaban beliau: ibu mau ikut…..glek…. Bu…ini mau naik2 gunung lhooo…. jawabannya keukeuh sureukeuh: ibu mau ikut naik gunung….euleuhhhh cilaka….yasudah ajak semua pasukan! Jam 12 habis dzuhur bergerak arah Bandung. Tujuan adalah ke Sasaksa’at, disana ada tukang yang dulu pernah kerja betulin rumah, harusnya beliau faham dong dimana jembatan Cimeta.

Rute kita adalah: Bintaro – Cipularang, keluar di tol Padalarang, terus masuk tol lagi yg arah Jakarta dan keluar di Cikamuning. Melewati daerah tagogapu, cipada, cibarengkok, nyalindung, cikubang, halah teuing lieur…..

Sekitar jam 4 sampe juga di Sasaksa’at, mang Oma contact person yang dituju siap mengantar, saya tanya, mang tau jembatan Cimeta dimana? oohhhh iya itu mah yang di Cikubang….jembatannya belok kan mang? iya pokoknya bagus lah…. ini si mang Oma main bagus-bagus aja….gak yakin sebenernya tapi cuman dia orang sini yang bisa dipercaya. Akhirnya kita bergerak ke suatu gang, saya ditinggal bersama mang Oma untuk menuju jembatan Cimeta, motret, pulang lagi dan dijemput ditempat yg sama, as simple as that.

Kita lanjut naik ojeg bertiga….edun nanjak kuat juga nih motor bebek, jalan sekitar 15 menit sampai di rel kereta. Mang Oma dengan sigap langsung menunjuk ke jembatan lurus panjang, tuh…jembatan Cimeta!!! mmm…. ini jembatan panjang amat yak….yang saya cari kan jembatan yang berbelok, diapit dua bukit supaya bisa motret dari atas bukit. Kalau ini mah 2 bukit dipisahkan lembah dalam, dikejauhan terlihat jalan tol Cipularang. Kayaknya bukan ini deh mang, seru saya. Mang oma dengan bangganya bilang ini adalah jembatan kereta terpanjang di pulau Jawa, dia keukeuh bilang kalau di ujung jembatan sana jalannya mulai belok, jadi kita harus ke ujung sana! mang oma tanya, gapapa lewat jembatan gini? saya bilang ga papa, kalau memang harus nyebrang jembatan untuk bisa motret yasudah lakukan saja. Jembatan kereta ini balok2nya terbuat dari kayu dan ditopang oleh struktur logam yang ternyata memang jembatan ini bukan jembatan Cimeta, melainkan jembatan Cikubang, jembatan kereta terpanjang di Indonesia (sumber: http://indonesianheritagerailway.com/index.php?option=com_content&view=article&id=180&Itemid=199&lang=id).

Cikubang Railways Bridge

Panjang jembatan 300m, tinggi dari dasar 80m. Di kiri kanan tidak ada pegangan, hanya ada beberapa tempat berlindung hang over apabila berpapasan dengan kereta. Jadi saya akan ngikutin mang Oma melintas jembatan ini, saya tanya dong…mang, kereta lewat sini emang jam berapa? jam 4 ada, jam 5 ada terus jam 6 ujar mang Oma mantab, maklum beliau sejak kecil main disini, jadi nyebrang jembatan rel seeprti ini pekerjaan ringan buat dia, dengan sigap dia lepas sendal dan mulai melangkah sebalok demi sebalok. Di ujung2 jembatan ada lampu sinyal kereta, kalau warnanya hijau berarti kereta mau lewat, jadi kita bisa tau bakalan ada kereta lewat atau tidak, saat itu lampunya kuning! (kalau gak salah warnanya begitu hhehehe) Setapak demi setapak saya langkahkan kaki menjejak balok, lebar balok tidak sama jadi harus konsentrasi, sesekali saya berenti untuk ambil foto, jembatan  ini terasa panjaaannnngggg sekali, tepat di tengah jembatan saya lihat ke bawah hiiiii…..ada sungai dan sengkedan sawah2, pemandangan yang indah dan cukup mematikan….hiks….tapi hasrat untuk motret mengalahkan ketakutan terhadap ketinggian, dan alhamdulillah saya bisa ampai di ujung jembatan, coba naik ke bukit di kiri kanan…..baru saya yakin ini bukan jembatanyg saya tuju….Mang Oma juga bingung waktu saya bilang ini bukan jembatan yg saya cari. Dia bilang begini kira2….oohhh kalau mau jembatan yang mengkol di daerah cipada, terus ke arah sana sambil menunjuk arah balik!….. Eddhiiiaaaannnn….jadi musti balik lagi cuuyyy…. tapi kita nunggu kereta lewat dulu karena menurut beliau akan ada kereta lewat menuju Jakarta sebentar lagi, eeehhhh bener saja… lewat kereta deh…. jadi kita harus balik lagi ngelewatin jembatan tadi….beuuhhhhhh ayo kuatkan iman demi sebuah foto kekeke. Setapak demi setapak saya langkahkan lagi kaki melewati balok2 tadi…another 300m 🙂 Ditengah jembatan saya mulai foto2 lagi, foto ke bawah, ke samping dll, dikejauhan saya lihat ada orang bawa2 gembolan mau nyebrang…waahhh object menarik nih, lumayan daripada foto rel kosong kan?? say tunggu sampai orangnya agak dekat, mulai saya fotoin orang tersebut, tapi tiba2 mang Oma yang berada di deket saya bilang…..waaahhh ini mah orang gila!!! Cilaka…mudah2an dia gak marah nih, gak lucu kalau ditengah jembatan kereta begini papasan sama orang gila….amppuunnn, tapi alhamdulillah orang gila ini cuman ngoceh sesuatu yang kita gak ngerti dan terus melanjutkan perjalanan…..selameeetttt selameeettttttt…kekeke. akhirnya sampai juga di ujung jembatan, sudah sore…sekitar jam 17:30

Kita lanjutkan berjalan menuju arah Bandung, gak lama kita ketemu penduduk setempat sedang nongkrong dan main SMS, terus tanya A’ maneh nyaho teu siah jembatan Cimeta ku aing di talapung….kekeke….nggak begitu, kita tanya baik2 pake bahasa sunda lemes, dimana tuh jembatan, dia nunjuk ke arah bandung dan bilang, di Cilame….tak lama kemudian mulailah terjadi sebuah diskusi alot antara penduduk setempat dengan mang Oma, di cilame lah, arah Cidepong lah, tagogapu lah…. saya tunjukin aja foto jembatan yang saya maksud, saya dapetnya dari google. Langsung tuh penduduk setempat nyebut…oohhhh ini mah ke arah Bandung melewati 3 jembatan lagi….di daerah Ciseureuh sebelum cikubang, deket banget sama nyalindung, persis gigireun pangheotan…euleuuhhhhh dimana eta teh juragan????

Sang pemuda setempat bersedia mengantar kita karena menurut dia teh caket (deket), jadi kita mulai jalan bertiga, kita sempet lewat 2 jembatan lagi sebelum ketemu jembatan yang dimaksud oleh si akang barusan, 2 jembatan lagi tidak terlalu panjang, paling sekitar 60-70 meteran saja dan lembah di bawahnya tidak terlalu dalam, paling hanya sekitar 10 meter. Begitu sampe di jembatan yang dimaksud si akang….well…kayaknya bukan ini deh….gak sama dengan foto yg saya bawa….mulai kembali terjadi diskusi sengit antara si akang warga setempat VS mang Oma, mulai lagi terdengar cipedong, ciseuruh, cilame, cimanceuri disebut-sebut….hari sudah jam 6, dia bilang kayaknya 1 jembatan lagi sebelum gelap yuk kita kesana, yasudah…yuk kita lihat….jalan lagi buru2 supaya tidak kemaleman. Dam akhirnya sampe di jembatan yang dituju sekitar jam 18:30 dan alhamdulillah jembatan yang salah sodara-sodara!

Hari sudah gelap, kita putuskan untuk kembali dan mencoba peruntungan besok hari saja….ditengah jalan saya lihat langit pink kemerahan di kejauhan, padahal suasana sekitar lumayan gelap, saya pasang tripod dan setel kecepatan 30 detik untuk menangkap langit tersebut, di detik ke 20 sekonyong konyong mang Oma lewat di depan kamera….maaaanngggg jangan lewaaatttt!!!! oh no…. mang oma cuman cengar cengir, memang untuk kecepatan segitu orang lewat tidak akan kerekam di memory. Saya ogak ogahan ngambil foto ini, padahal setelah di process di Adobe Lightroom kemudian, hasilnya bisa jadi seperti ini:

Sedikit takjub dengan kemampuan sensor kamera 5DmkII ini, mata manusia saja tidak bisa menangkap warna sebanyak ini, di mata saya waktu itu gelap saja, yang keliatan cuman warna awan merah pink di kejauhan. Batu dan rumput pun tidak terlihat warnanya sama sekali, tetapi setelah di proses di Lightroom, naikkan fill light, atur kontrast dan highlight, warnanya keluar…..amazing. Oya saya pake lensa pinjeman Canon EF 16-35mm f/2.8

Ditengah jalan kita berpapasan dengan petugas pemeriksa rel dari PJKA yang jalan kaki mulai dari daerah Sasaksa’at sampai Padalarang (kalau gak salah denger begitu), dan setelah saya tunjukkan gambar jembatan Cimeta mas-mas tersebut langsung bilang daerah Warung Awi, baru mang Oma bilang: oooooooo….itu mah deket Padalarang….alah eta si mang Oma baru nyadar sekarang heuheuehue. Dan ternyata jembatan yang saya tuju letaknya jauh banget dari tempat saya start. So diputuskan untuk pulang dan lanjutkan besok pagi, setelah itu saya masih jalan kaki di kegelapan malam sampai jam 8. Dapet kabar saya tidak dijemput, jadi harus naik angkutan pedesaan, terus sambung angkutan perkotaan dan sampai di penginapan. Malam itu saya tidak ada rencana menginap sama sekali, tapi daripada saya pulang ke Jakarta dan besok balik lagi untuk motret, cape juga kayaknya jadi lebih baik cari tempat istirahat di daerah Padalarang atau Cimahi saja. Baju ganti pun tidak bawa, what the heck deh….

Ke esokan harinya jam 8 kita sudah bergerak menuju buangan tol Cikamuning tempat janjian dengan mang Oma, kali ini mang Oma lebih siap, dandan lengkap dengan rompi ala fotografer natioanl Geographic hehe. dan kita menuju Warung Awi.

Berenti di pinggir rel, mang Oma langsung ambil inisiatif ambil arah Jakarta… Ian dan Aria ikut serta menyusuri rel kereta  sekitar 400m, di depan kita lihat s curve rel kereta yang indah banget, sayang tidak ada kereta yang lewat, selagi nunggu kita bertemu dengan penduduk sekitar, kita coba tanya yang namanya jembatan Cimeta dimana, ternyata bapak tersebut menunjuk arah ke Bandung, ya kita salah arah lagi… I am getting sick with this Man….kekekeke Tapi dibawa happy aja lah, masih pagi ini, baru jam 9 :).

Ariadewa posing

My Children

Jadi balik arah lagi kita, Ian anakku yang paling besar aku minta bawa aqua, mereka semua kepingin ikut, aku tau bahwa kita akan menyebrang 2 jembatan lagi, agak serem memang, sempet saya larang mereka ikut tetapi namanya anak-anak sifat ingin taunya besar banget dan mereka maksa ikut, yasudah yuk ikut…..

Kita jalan di pinggir rel sekitar 500m sebelum akhirnya berpapasan dengan jembatan kereta lagi, kali ini jembatannya tidak terlalu panjang kira2 sekitar 50m, tapi jenisnya masih sama, jembatan tanpa pegangan tangan dengan balok2 kayu sebagai pijakan. Anak-anakku Ian dan Aria umurnya 10 dan 9 tahun, ini ujian pertama mereka menaklukkan rasa takutnya. Ian yang paling tua dituntun oleh mang Oma, sedangkan Aria adiknya malah jalan sendirian di belakang, saya ikutin dari kejauhan sambil fotoin mereka, momen langka soalnya hehe. Setelah sampai di ujung jembatan kita jalan sekitar 200m lagi untuk sampai ke jembatan yang diduga jembatan Cimeta….dan benar saja, dilihat dari kontur dan topografinya jembatan ini persis dengan yang digambar, jembatannya berbelok di ujung2 jembatan terdapat bukit yang cukup tinggi, dibagian bawah terdapat sawah sawah sengkedan dan sungai, dikejauhan tampak jembatan tol cipularang. Jembatan Cimeta ini sebenernya terdiri dari 2 jembatan, yang pertama sekitar 100m dan satu jembatan lagi sekitar 50m, lembah yang dilalui jembatan ini cukup lebar dengan kedalaman sekitar 40-50m. Spontan saya minta mang Oma untuk ajak anak2 lewat bawah menuju ke sungai. Agak ngeri posisi jembatannya, tidak ada rambu2 seperti di jembatan Cikubang, jadi kita tidak tau apakah akan lewat kereta atau tidak, ditambah lagi posisi belok dan langsung ditutupi oleh bukit membuat kita tidak bisa melihat kereta api yang akan lewat. Saya sebenernya ngeri untuk menyebrang karena mang Oma yang biasa jadi leader sudah turun ke bawah bersama anak-anak saya. Setelah puas foto2, saya coba saja melangkah setapak demi setapak, anak2 saya sudah sampai sungai dan teriak….waaahhh papap lewat jembatannnnn! Entah kenapa jembatan ini terasa sangat menyeramkan, mungkin karena dia belok, sehingga kita tidak bisa melihat kereta yang akan lewat, dalam bayangan saya kalau saja tiba2 kereta lewat, saya harus bisa mempercepat langkah dan menuju lokasi aman di tengah jembatan (terdapat tempat berdiri sekitar 3-4 buah sepanjang jembatan rel ini, tapi tempat berdirinya sendiri overhang, entah besi ini sudah berapa tahun berkarat, ditambah kalau kereta lewat getarannya seperti apa ya? hiiiiiii…… terbayang tiba2 kereta muncul dan saya tidak bisa lari ke lokasi aman tersebut, apa saya sanggup bergelantungan di besi pinggir…oh tidak……

Cimeta Bridge

Rasa ngeri saya coba hilangkan dengan mempercepat langkah, konsentrasi ke lokasi balok balok yang akan saya pijak, makin ke tengah angin makin kenceng dan terasa dingin…..tepat di tengah saya mulai mendengar suara gemuruh….oh tidak…..kereta kah????? saya percepat langkah…..keringat dingin tiba2 saja keluar, terbayang wajah lokomotif yang bergerak cepat ke atah saya….Damn! Langkah makin saya percepat sambil menahan nafas dan tetap konsentrasi, lewat di tengah jembatan, sungai tepat di bawah….ternyata suara gemuruh tadi bukan suara kereta melainkan suara sungai yang deras….deamnnn….tapi rasa takut itu tidak hilang begitu saja….selangkah demi selangkah saya lewati sampai akhirnya sampai balok2 bolong nya habis dan berubah menjadi balok balok dan tanah… Alhamdulillah. Anak-anak masih dalam perjalanan ke atas, kaki mereka sudah penuh lumpur karena hiking cuman pake sendal crocs palsu hehe.

Dari ujung jembatan ini kita masih harus naik bukit lagi sekitar 20 meter, lewat kebun orang dan pematang sawah….seru….ditengah bukit terdengar terompet kereta…oh no, saya belum siapkan tripod dan peralatan lainnya, kereta sudah mau lewat, setengah berlari saya ngebut mengikuti mang Oma ke atas, anak2 ngikutin di belakang….Kereta tepat melintas jembatan padahal saya belum sampe di posisi pemotretan, terpaksa jepret seadanya. First attemp gagal gan…..

First Attempt Shot

Akhirnya terpaksa kita menunggu kereta berikutnya, ada sekitar 30 menit kita di lereng bukit bersama dengan anak2 saya yang mulai bosan dan cape, aqua yang tadi dibawa hilang….no food, no water…no nothing 🙂 Menurut mang Oma, kereta berikutnya dari arah Bandung menuju Jakarta, jadi kalau posisi kita disini, kita gak bisa memotret lokomotifnya, harusnya kita ada di ujung bukit seberang jembatan….itu artinya saya harus nyebrang lagi!!!! menurut jadwal mang Oma, kereta berikutnya akan lewat gak lama lagi….. Berarti harus cepat-cepat, anak-anak saya minta untuk nunggu di bukit ini, karena setelah kereta lewat dan saya motret dari ujung bukit sebelah sana saya akan kembali lagi ke bukit ini. Tapi anak2 tidak mau ditinggal dan memilih untuk ikut, bergegas kita turun menyusuri lereng bukit yang miring menuju ke pematang. Sampai di ujung jembatan saya bilang ke Ian dan Aria kamu tunggu disini aja ya, soalnya pap akan balik lagi, ini jembatannya serem banget sebaiknya gausah melintas, kalau lewat bawah takutnya kereta keburu lewat. Mereka terlihat kecewa karena saya tinggal di ujung jembatan dan saya mulai melintas lagi, kali ini saya melintas bersama mang Oma, walaupun sudah tau bakalan ada suara gemuruh sungai tetap saja seram banget lewatinnya. Menurut jam nya mang Oma kereta akan segera lewatm saya lari ke bukit diatas sambil tergopoh gopoh. Sampai diatas memang viewnya jauh lebih bagus, lebih terbuka dan luas tanpa terhalang oleh pohon. Saya sempet dadah2 ke Ian dan Aria yang menunggu di ujung jembatan sambil perintahkan mereka untuk tidak main di tengah rel…..dan kita mulai menunggu kedatangan kereta….5 menit….10 menit….20 menit….30 menit….kereta yang ditunggu tidak datang2….. Sial! Anak-anak dibawah sudah mulai gelisah. Karena posisi disini lebih baik, saya minta mang Oma untuk balik ke bukit diujung sana dan ambil tripod yang sengaja ditinggal, gak sopan ya nyuruh orang tua hehe Kereta belum juga lewat, mang Oma sudah mulai turun dari bukit diujung dan siap kembali ke bukit tempat saya berpijak. Secara mengejutkan saya sudah lihat mang Oma menggendong Aria dengan cara di akod menyebrang jembatan….oh mein gott…anak2ku bener2 heroik…..nyusahin orang tua aja hehe….setelah menyebrangkan Aria, mang Oma balik lagi untuk menggendong Ian….anak2 saya bukan anak kecil yang ringan berat mereka sudah 30-40 Kg, bukan hal mudah nyebrangsambil bawa beban berat begitu. Sungguh Ter….La…Luuu…..

Great Sky

Anak-anak sudah sampai di bukit deket saya berpijak dan mulailah kita menunggu sampai akhirnya lewat kereta pertama dari arah Bandung….lumayan dapet dikit walaupun belum sesuai dengan yang saya maui. Menurut mang oma, kereta akan lewat sejam lagi, jadi kita menunggu diatas bukit ini sejam tanpa minuman dan makanan, anak2 sudah mulai rewel dan nanya kapan kita pulang….oohhh janjinya kan tidak boleh mengeluh….dasar anak2. Kereta berikutnya lewat dan arahnya dari jakarta….Damn…kita tidak dapet kepalanya, berarti menunggu sejam lagi, kita tunggu yang jam 11, sambil menunggu saya foto2 sawah di bawah menggunakan lensa 100mm, satu-satunya lensa medium yg saya bawa. Kereta berikutnya lewat lagi….dan sialnya lewat dari Jakarta menuju Bandung….ok deh gagal maning….. ga dapet lokomotifnya. Sudah cukup penantian kita, tanpa bekal apa-apa dan anak2 yang mulai rewel kita kembali ke warung dan siap2 pulang.

Lesson learn:

1. Siapkan jadwal itinerary kereta

2. Bawa perbekalan, topi dan payung atau jas hujan

3. Untuk mencapai lokasi ini tanpa harus menyebrang jembatan bisa dari atah padalarang saja, jauh lebih dekat!

Train Passing Cimeta Bridge

Iklan

10 comments

  1. hadi

    luar biasa om ! Ceritera yg mengalir enak dibacanya dan foto – foto nya cantik ! Top markotop !!

  2. Acep Permana

    Dekat rumahku di Grand Depok City ada railway yg sudah nggak kepakai…ada rute sepedaanya juga. Keren kalo difoto…backgroudnya penjara Cibinong ditepian Ciliwung kaya Alqatraz

  3. oom tulisannya ok’s bgt, boleh minta nomer kontaknya mang Oma oom? rencana saya juga mo hunting ke sana. makasih banget buat inspirasinya. salam – moses

  4. bisa nyusirin pake sapedah, teu..?

  5. Arif Fauzi

    izi ambil foto om, keren bgt

  6. Dolphin Anabrang

    Oom boleh minta no WA?.. Mau tanya mengenai jembatan cikubang.
    Terima kasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: