Palasari 1 bareng Gebraker dan Gers feat Rogad 17 Agustus 2008

Nuuuttt….nuuuttttt…Pa…Rute Palasari 1 musim panas begini enak banget….nuutttt….dijamin ga bakalan kecewa… Nuuutttt… Demikian cuplikan telex dari kang Eep Terjal. Seyogyanya long weekend kemaren Roger-03 yang akan ke Bandung, sedang saya yang 2 minggu lalu ikut Roger ke Cikole-Jayagiri-Boscha lebih memilih nabung di rumah, namun takdir menentukan lain, kang Aris gak jadi keBandung dan saya tiba2 menerima undangan nikah keluarga. Punya duit apa gak punya duit harus ke Bandung, naaahh… kalau sudah “terpaksa” mode begini, rugi bandar kalau gak sampe bawa sepeda hahaha, Wak Doktor Arief_Niken, kawan sekaligus senior di Bandung yang selalu menemani saya goes kali ini terpaksa berhalangan karena harus pulang ke Solo.Om–sBa-, Ayib, Green_T, om Sart dan kawan2 lain tidak bisa ikut, tapi akhirnya saya berhasil menculik 1 personil Gebraker, mas Priambodo dan 1 kawan lama Alumni Siweh Om Gers.

Awalnya kita akan bergabung dengan kang Bayu yang akan menganter Rogad dari Warban menuju Palasari 1, cuman karena requirement awal harus pulang ke Bandung jam 2 siang, daripada nggak kesampean dodonhilan di Palasari 1 akhirnya kita naik lewat Palintang dengan beberapa teman Terjal, Kang Eep Terjal sendiri sejak malam sudah kemping di Palintang.

Team dari Jakarta, saya, mas Priambodo dan om Gers start dari markas terjal menuju desa Palintang sekitar jam 8 pagi lebih, jalan full tanjakan mulai dari trek aspal sampai batuan lepas, dari makadam ringan sampai makadam haram jadah, berkelak kelok dan kadang harus ambil ancang2 supaya bisa melewati jalan berlubang tapi tak satupun dari kita yang berkeringat! Yah maklumlah…..namanya juga naik pickup huahahahaha, kita  semuanya alergi dengan tanjakan, mas Priambodo suka mual2 kalau liat jalan nanjak, om Gers alesannya mau bawa panci pake fork Storm 180, dan saya alesannya karena mengantar mereka hehe.

Sampai di Palintang sekitar jam 9, bergabung dengan team kang Eep yang sudah kemping dari tadi malam, nasi liwet, peda, tahu tempe, jengkol dan sambel pun terpaksa di bungkus buat bekal makan di atas. Seperti biasa tanjakan awal makadam sekitar 2-3 KM, melewati belokan Palasari 2 dan maju dikit dari belokan Palasari 3, kita belok ke kiri masuk hutan pinus dan singletrack punggung gunung yang sulit dilalui tanpa TTB, kanan jurang, kiri semak2 yang baru ditebangi. Kurang lebih TTB sekitar less than 1 KM lah… Sampai akhirnya tiba di tempat start dodonhilan. Menu cikopi dan kudapan ala kadarnya disantap di tengah hutan pinus, benar2 luar binasa…

Sekitar sejam leha2 akhirnya meluncurlah kita satu persatu di bawah, dan treknya benar2 mantab, cerukan2 bekas moto cross yang biasanya harus di “huck” sekarang tertimbun oleh tanah, singletracknya walaupun kering, tapi debu tidak sebanyak di Jayagiri-alternative seperti waktu 2 minggu lalu goes bareng Roger. Cuman sialnya saya ada dibelakang teman Terjal yang namanya Risky, anak kelas 1 SMA yang saraf malu dan takutnya belum nyambung sempurna, padahal dia pake sepeda XC hardtail, pake cleat cuman sebelah karena di Palintang sebelah lagi rusak, cuman gila turunnya cepet beneeeerrrr… dan sama sekali gak meleset milih jalurnya. Lha saya yang dibelakangnya jadi ikut2an kayak dikejar pocong bunting. Bener2 ngebut…. beberapa gundukan cuman di rolling tanpa pake hucking2 segala, tercatat beberapa kali kesabet ranting di pinggir karena sepeda terlalu keluar jalur tak terkendali, tercatat sekali shock belakang bottom out pas landing…Seumur umur baru sekali ini rear shock Fox Vanila si panci Discovery sampe mentok begitu, ngeri potong euy….Akhirnya Alhamdulillah selamat… sampai juga di sungai, merasa tidak mendapat kenikmatan ber dodonhilan, yang didapat hanya adrenalin rush… akhirnya saya berkomitmen pada diri sendiri untuk tidak akan lagi turun terlalu cepat. Disini kita makan siang diatas daun pisang dan Sholat dzuhur dulu. Sekitar 45 menit istirahat secara sekonyong2 bermunculan lah rombongan kang Bayu satu persatu, disinilah saya berkopi darat dengan para Hero member sepedaku seperti om Spielmacher, Katenzo, Guns, awan, Djustru dan siapa lagi ya? Hayo ngaku aja kemaren siapa aja tuh hehehe, saya nggak apal euy… Hapunten…

Akhirnya kita bergabung dan jalan bareng dikomandoi oleh kang Eep sebagai kuncen Palasari…..

 

Kali ini speed saya kurangi, dan ternyata wuiiihhh benar2 nikmat, flow bisa dapet, beberapa gundukan tanah singletrack bisa di manual2 dikit (dikit bangeeeettt…jangan ngebayangin kayak yg di pilem2 hahaha) beberapa gundukan bisa di jumping dan terbang rendah….benar2 nggak bikin kecewa! Waktu masih di Jakarta saya sempet nonton filem apa ya judulnya? Basic MTB kalau gak salah, disitu ada topic yang namanya Cutties, yang bawain si havukainen, Cutties itu adalah drifting tanpa pake rem belakang. Terorinya sih unweighting ban belakang waktu belok. Di depan rumah udah saya coba praktekin….cuman kok gak bisa ya? Maklum pemula huehue… Tapi di Palasari 1 ini, di trek yang kering….BISA! Mungkin karena agak ngebut dan tanah berpasir…wuiihhhh senangnya…. Belok bisa drifting…mantaaaabbbbb!!

 

Di Palasari ada turunan panjang yang sangat enak kalau nggak pake rem, dulu waktu goes bareng Ayib, Arief_niken dan Abde_tito saya pake ngerem, jadi penonton pada kecewa hehe, nah kemaren waktu kang Eep didepan udah semprit priwitan 2 kali, tanda bahaya di depan, cuman saya nggak nyangka kalau turunan panjang maut itu sudah di depan belokan! Begitu sadar yang saya inget cuman satu…. Coba Nggak Pake Rem!!!! Dan Bujubuneng…… Jantung kayak mau copot!!! Ngeri bangeeetttt….. kaget gw….hahahaha ngetik tulisan ini aja sampe degdegan nih….masih kebayang kengeriannya. Beberapa goeser ada yang terjatuh, TTB bahkan ada yang ngelempar sepedanya, saya ada videonya dikit….sayang bener sepeda dilempar Pak…

 

Di depan ada kasus fork sepeda salah satu Rogad amblas…. Kalau nggak salah, terjatuh dan setang ngebalik, supaya bisa dibalik lagi (karena nyangkut) anginnya dikeluarin…amblas lah sudah travelnya hehe. Di situ ada turunan maut kedua yang ada lubang dalemnya, harusnya para goeser setelah lewatin akar2 agak ambil kekanan (kayak mau nyemplung lubang) tapi kemudian steering ke kiri ke arah tangga2 untuk melewati obstacle ini, saya terlalu ke kanan agak meleset dikit, tapi untung ban Schwalbe big betty dan fork RST Storm 180 saya perform sangat memuaskan, alhamdulillah berhasil lewat juga. Habis obstacle ini lewat singletrack sempit yang sebelah kanannya jurang2…lalu masuk turunan curam. Nggak lama kita berpisah dengan rombongan Rogad, yang masuk ke turunan “panyanda’an” hanya mas Amri DT dan om Gugun Guns. Disini turunan dropoff menanti, turunan batu2 tidak dilewati karena kita belok ke kanan mencicipi rute baru yang ternyata sama parahnya hahaha…. Tapi asyik dong bisa drifting2an….

Akhirnya jam 5 sore kita sampai di markas terjal, agak telat gara2 nungguin mas Amri yang katanya sholat Ashar, tapi malah pisah dan pulang duluan wakakakaka.

 

Trek Palasari 1 di musim kemarau ini benar2 luar binasa…. Sama asyiknya seperti rute Pemburu-Pancar, tapi ini banyak gundukan yang bisa di terbang2in plus drifting2an… habis lebaran kesini lagi yuk? Mumpung belum musim hujan hehehe.

 

Special thanks buat temen2 Terjal, Salam petualang!

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: