My 2 Seconds manual Dec 16, 2008

Sebelum saya mulai cerita saya, tolong dima’afkan kalau cerita ini sangat cemen dan gak ada apa-apanya. Teknik manual saya masih 0 besar kalau dibandingkan temen2 senior yang sudah pada ahli, apalagi para pemain BMX dan street, wah my 2 seconds manual is really a lame. Cerita ini ditulis untuk memberikan semangat dan inspirasi terutama buat saya sendiri dan buat anak-anak saya supaya mereka belajar kalau melakukan sesuatu dengan sungguh-sungguh dan telaten akan menghasilkan sesuatu dan mudah-mudahan cukup menghibur buat para pembaca semuanya. Begini ceritanya….

Waktu itu kalau tidak salah hari minggu, siang itu baru saja meninggalkan JPG pulang ke rumah. Hari sebelumnya sempet nonton filem MTB pinjeman dari Om Abby, di salah satu adegannya ada orang lagi wheelie di turunan, tapi kok gak digoes??? Pas waktu lewat perumahan Permata Bintaro (dekat kolam renang) iseng cobain angkat2 ban depan di sebuah turunan landai. Pertama nggak keangkat…wah kirang power euy…., percobaan kedua pake tenaga dalam dikit…hugh….keangkat! tapi sialnya dosis power kegedean…mencelatlah saya kebelakang dan jatuhlah saya di aspal, dan sialnya waktu saya celingak celinguk gak ada yang liatin….makin garinglah teknik jatuhan saya tsb. Tertatih-tatih saya tuntun sepeda dan coba goes lagi ke rumah, tangan terkilir selama beberapa bulan. Itu adalah kejadian sekitar 2 tahun lalu.

Akhirnya berkat nonton filem berkali-kali dan browsing you tube bagaimana manual yang benar, baru taulah saya kalau maen wheelie/manual itu harus siap2 rem belakang, benar2 katrok! Akhirnya saya mulai latihan wheelie pake sepeda panci . (Wheelie pertama saya kalau tidak salah waktu dulu SD, sampe sekarang baru mulai lagi, padahal sejak hilang sepeda jaman SD dulu, saya gak sanggup beli sepeda sampai baru bisa beli setelah kira2 20 tahun kemudian!) Pertama-tama gak bisa keangkat sama sekali, kemudian tau kalau pake chainring paling kecil (22T) dan cog sekitar 18, 21 baru agak ringan dan bisa diangkat ban depannya. Sengaja belajar wheelie dulu supaya nanti manualnya gampang. Sekitar 3-6 bulan latiham wheelie melulu, paling top cuman bisa sekitar 10-20 meter doang. Akhirnya geometri sepeda yang disalahin haha… Sampai akhirnya terpaksa jual panci untuk beli sepeda spesipik buat street/DJ. Akhirnya laku juga frame panci dan komponennya dan Alhamdulillah cukup buat nebus Specialized P1 2008.

Sejak itu dimulailah belajar manual terus menerus, tapi sialnya fork Marzocchi DJ3 nya berat bener… yaudah mumpung berat, akhirnya belajar maen DJ aja dulu sama Um Abby dan Andre Palmer (padahal ternyata berat fork tidak ada pengaruhnya sama teknik manual,….well…mungkin kecil sekali). Bahkan kadang2 saya belajar dari anak kecil yang biasa lompat2 di jumpingan. Perasaan saya lompatnya sudah mulai bisa pake badan dan rasanya sudah sangat tinggi sekali, indicator tingginya itu ya rasa ngeri yang ditimbulkannya, tapi begitu sempet di video in pake kamera digital sama anak saya, yaaahhhh….loncatnya cemen banget….hahahaha. Dengan anak saya aja masih lebih tinggi dia hahaha. Mungkin ini yang disebut sebagai Penuaan dini alias sieun labuh (takut jatoh) maklumlah umur segini tulangnya udah keropos, kalau tijuralit (terjungkir) bisa cilaka. Akhirnya beberapa bulan yang lalu langsung banting setir mencari jenis olahraga yang low impact khusus buat yang sudah uzur hehe, akhirnya terpilihlah genre street/flatland/trial. Jangan bayangin yang canggih2 dong…. Saya juga milihnya yang ringan dan lucu seperti trackstand, endo, rocking dll, pokonya basic banget dah dan insyaAllah ini minim resiko, paling diketawain pemain BMX aja lah hehe.

Termasuk juga manual, sejak sekitar 2 bulan lalu (mungkin kurang) saya rutin latian manual, biasanya sepulang kerja, sampe rumah jam 17:30 masih sempet maen sepeda 30 menit. Isinya manual melulu, kebetulan deket rumah ada perumahan yang aspal hotmixnya mulus. Walhasil sejak itu udah mulai jarang maen XC tiap weekend. Kalau dulu weekend selalu ditunggu-tunggu karena weekdays gak bisa maen sepeda. Sekarang weekend malah males maen sepeda karena tiap hari udah maen sepeda mulu hehe.

Sesuai dengan pepatah jaman majapahit dulu, no pain no gain. Akibat keseringan manual dan harus terus membungkuk, sempet juga sakit pinggang 2 hari (dasar emang udah tua nih badan hahaha). Biasanya memang setelah coba manual sekitar 2 puteran, langsung pinggang sakit, harus dilurusin dulu beberapa menit baru coba lagi hahaha. Kira-kira demikianlah resiko maen manual, selain sakit pinggang, pegel kaki dan kadang2 juga suka luka batin akibat frustasi gagal maning-gagal maning. Kadang2 saya juga suka membatin dalam hati, asemmm….. atau kadang2 membatin siaaallll… dan kata2 umpatan lainnya. Sejak itu saya berani memproklamirkan diri sebagai seorang ahli kebatinan…halah!

Setelah sampir 2 bulan manual melulu, sempet jatuh waktu manual di hutan Jayagiri 6 desember lalu (habis tanah licin di manual….gimana gak kehilangan traksi coba) akhirnya bisa juga manual waalupun cuman 2 detik! Di video itu anak saya, yang paling tua disuruh jadi cameramen, anak kedua saya disuruh jadi cheer leader  dan hampir saja ketabrak (bisa liat di videonya hehe). Tidak terlalu buruk buat bapak-bapak umur 35 tahun toh? Hehehe

Special thanks buat Om Bugs (fani) yang bertindak sebagai penasihat Spiritual manual saya, Om Jul yang selalu saya SMS in kalau lagi frustasi gak bisa-bisa manual dan Om Andre Palmer yang sepeda Specialized P3 nya sempet saya cobain manual dan ternyata enak dan akhirnya menuntun saya ambil Spez P1 CrMo.

Ayo mari kita latihan lagi…. Supaya bisa 1 menitan manual, berarti secara linier latihannya harus 60 bulan…. Jadi kira2 5 tahun lah hahahahaha Lebok Sia!!!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: