Trek Rindu Alam 2 Tgl: 4 November 2007

Minggu lalu, temen tempat saya biasa nebeng bilang “wah aku gak bisa pergi weekend ini”, istrinya ada acara pengajian, dia kudu jaga anak, pak Surya namanya. Oom Sart, temen tebengan lain juga gak bisa pergi gara2 bahunya masih cedera. Akhirnya ngajak Oom Abby, tetanggaku yang maniak Freeride untuk goes dan beliau mengusulkan JJ, alias Jalur Jatiasih. Sebenernya saya memang males goes ke puncak, pengalaman pertama dulu, rutenya kurang enak, banyak makadam alias jalanan batu segede bola poli. Walaupun mungkin bisa saja masih ada tebengan tapi males ah, mending ke JJ. Tapi sayang sekali, sabtu sore Oom Abby sms, gak jadi ke JJ karena hujan. Tapi untungnya tiba2 Oom Surya minat untuk ikut goes ke Puncak. Buru2 deh saya pesen seat di mobil beliau.

Berangkat jam 6, cuman berdua dengan oom Surya, pake Baleno beliau, 2 sepeda nangkring di kursi belakang. Males pake rack, takut di setop polisi katanya, sayang 50rb melayang. Sebenernya saya gak terlalu antusias goes ke puncakk karena kebayang treknya yang bikin cape tangan, tapi daripada gak goes minggu ini dan sakaw selama seminggu, dan kebetulan ada tebengan…so let’s get it on.

Kumpul di restoran sederhana Gadog, parkir mobil, sepeda langsugn dimasukin angkot yang membawa kita ke Restoran Rindu Alam, mmm…borju ya? sebenernya bukan resto Rindu Alam, tepatnya warung jelek disebelahnya hehe. Ongkos angkot 50rb. Isi 4 orang dan 4 sepeda. Sarapan nasgor 8000 perak, kalau pake teh manis total jendral 10 rebu.

Pasang ban-ban sepeda, fine tuning brake pad supaya center, coba goes….mmmmm…. lancar. Langsung masuk ke kebun teh, bayar 5000 kalau gak salah. Rombongan sebanyak 35 orang dari berbagai belahan dunia ini dipimpin oleh Oom Surya. Agak rame sih, jadi kalau ada yang belum pengalaman maen sepeda, sering terjadi antrian. Rute membelah kebun teh ini relatif menurun dengan jalanan makadam semi singletrack (nah lo bingung kan?) pagi yang agak mendung dan dingin menambah semangat pedalling. Rute asyik gak perlu mboseh sampai akhirnya mulai masuk hutan yang penuh dengan batu2 lepas dan aliran air. Sebelah kanan penuh pepohonan kecil tapi kalau salah trek bisa bablas ke lembah. Rute sangat licin, kali ini saya ambil posisi tepat di belakang road captain supaya bisa maintain speed. Reflek tangan dan keseimbangan sangat penting untuk menghindari batu, akar atau batang yang menjorok ke tengah trek. Sebuah patahan dahan menjulur ke tengah trek dari atas, bletaakkk,
tepat kena helm, Alhamdulillah….slamet.

Keluar hutan masuk daerah perkebunan teh lagi, relatif turunan, jadi goes dengan kecepatan sedang, tanah empuk, saya ambil kiri, jadi setang bagian kiri menggesek-gesek daun dan dahan kebun teh….sreekkk..srekkk…. wah kalau ada handycam, manteb pisan euy….sampai akhirnya kita menemukan beberapa cewe cakep di tengah kebun teh…..oohh ternyata sudah masuk daerah puncak pass toohh…. lagi jam-jam nya tea walk ternyata. Dari puncak pass… naik ke atas dan segera masuk rute tea walk lagi, dan turunan lagi sampai akhirnya keluar jalan aspal yang kalau diteruskan muncul di Taman Safari. Disini kita istirahat sebentar karena trek berikutnya adalah trek terkenal, yaitu Ngehe-1 dan Ngehe-2.
Sudah banyak anak2 kecil yang menawarkan ojek membawakan sepeda ke atas bukit. Dulu waktu saya pertama kesini juga langsung kasih ke mereka, sa’at ini saya bertekad untuk goes ke atas, dengan niat tulus untuk membakar lemak. Ride on.

Gigi crank saya pindah ke gigi kecil, siap untuk pedaling uphill, berkali-kali anak2 ojek menawarkan diri untuk bantu saya berkali-kali pula saya tolak. Saya masih pake gigi 3 terbesar di cassete, jalan makin nanjak, panci masih goesable, jalan makin nanjak, pindah gigi 2…. masih kuat bleeehhhh….. sampe akhirnya ganti gigi 1, pedaling super ringan tapi sepeda jalannya melambat, konstan pedalling sangat dibutuhkan, sambil atur napas, badan agak condong ke depan supaya fork nggak ngangkat, maklum saya pake fork double crown Marzocchi drop off dengan travel 170mm! Udah masuk kategory sepeda downhill euy…. jalan aspal sudah habis, berganti jalanan tanah berbatu, nah ini yang bikin susah, harus pinter2 milih jalur supaya gak lewatin batu yang ujung2nya fork ngangkat. Trek rame sekali, ada temen goes yang jalan dengan tertatih-tatih sampe macet yang dibikin oleh anak2 ojek yang mukanya sampe merah gara2 cape ndorong sepeda orang. Akhirnya saya nyerah
juga karena udah gak mungkin jalan karena macet…..yah sebenernya udah habis juga nih napas. Pelan-pelan saya dorong si panci yang berbobot mati 18 KG ini…. setapak demi setapak, setelah jalanan agak sepi, baru dicoba goes lagi sampe akhir Ngehe-1. Sebuah prestasi yang menurutku sih alhamdulillah, pake sepeda DH gitu loohhhh.

Dulu dari sini langsung turun ke trek hutan pinus, tapi sekaragn kita lurus naik ke Ngehe-2. Selagi temen2 masih ngaso saya liat pak Surya udah goes ke atas, langsung saya ikutan goes pelan2… kali ini singletrek nanjak, kiri kanan semak-semak. Hujan rintik2 mulai turun, celana panjang saya udah mulai basah kena dedaunan. Gak lama goes, akhirnya saya TTB lagi…. sambil hah heh hoh….susasana sendu sekali, kabut dan hujan gerimis, plus saya berjuang mendorong mesin DH gila ini. Just me and my buddy hell.

Akhirnya sampai juga lah kita di pos ngehe-2, dari sini kita turuuunnnn terus… jalanan singletrek yang mantab banget, sempet masuk hutan. Sudah lama saya gak naik gunung dan merasakan gelap dan basahnya hutan tropis kita. Waaahhhhh kangen banget sama hutan nih. Jalanan masih turun, jalanan tanah di sela-sela batu2 an, berdiri di pedal sambil meliuk-liuk menghindari batu2an, this is my favourite riding position.
Keluar hutan, masuk ke punggung  bukit kebun teh….. tampaklah sebuah pemandangan yang menakjubkan, kabut gunung…. dari dulu saya memang suka kabut. Jalan masih singletrek yang relatif turun, maen sepeda tambah nikmat…. memang agak berbahaya karena suka ada akar atau lubang yang tersembunyi oleh rumput, membuat riding bike ini tambah menantang. Smapai akhirnya oom Nano Kansera yang ada di depan saya terjungkal. Saya berenti dan coba bantu beliau, ternyata bahunya kena dan dia gak bisa berdiri, masih shock. beberapa temen goes balik untuk ikut membantu. Akhirnya Oom nano di evakuasi sama ojek dan disambung oleh angkot di jalanan aspal. Dari lokasi kejadian ini masih singletrek sampai ketemu jalan aspal. Mantaaabbb sekali.

Begitu masuk jalan aspal turunan, wah saya kapok ngebut disini, mending pelan2 aja lah, saya tau banget aspal itu keras sekali hehe.
Sekitar 30 menit sampai di resto Sederhana, bersih2 badan, ganti baju, masukin sepeda ke mobil Oom Surya, Sholat, dan makan….whooooo hoooo…saya inget banget, terakhir saya makan di restoran sederhana ini gak nikmat sekali, jelas aja wong saya baru jatoh di telaga warna! Kali ini makan alhamdulillah nikmat sekali, ayam goreng dan terong sambel ijo + ikan asin.

Baru sekarang saya ngerti kenapa orang bulak-balik ke rute Rindu Alam gadog, ternyata memang asyiiikkkk banget lah, single trek mungkin ada 50%, 30% nya jalan aspal dan 20 % nya jalan makadam. Saya nilai ini adalah trek terbaik saya so far, melebihi trek Tajur halang.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: