The fast and the jumpalitan moved blog (26 MEI 2007)

Minggu lalu saya niatnya mau ngetest si panci putih di medan jalanan wadam dan nyoba downhill-downhillan.
Walaupun reportase rombongan sehari sebelumnya kurang memuaskan, maksain ke telaga warna, kebetulan juga ada kaptennya yang tau jalan, Oom Oni dan Oom Dani.
Sepanjang perjalanan nanjak si panci putih masih goesable, dengan tinggi seat post yang pas, uphill di medan makadam masih genjotable. Handlebar yang lebar bikin meliuk liuk melewati jalanan batu lebih ringan. Settingan panci begini makin menambah keyakinan bahwa ukuran sepeda alias geometri yang pas dengan tubuh kita bikin genjot tambah enak.
Turunan singletrack di tengah tengah kebun teh dilibas oleh sipanci dengan mantabnya. Bahkan downhill-downhillan di hutan pinus juga dengan mantab di rolling oleh si panci, hanya sekali saya ttb itupun gara2 macet di jalan turunan, mau naik ban udah nggelosor kesana-kemari. Seperti nasihat teman saya, maen dh emang perlu momen, sekali rolling, rolling selamanya sampe turunan habis, kalau berenti di tengah, agak susah naikin sepedanya hehe.

Selepas hutan pinus giliran jalanan aspal. Disini saya masih selamet sampe keluar ke jalan besar dan masuk lagi di sebelah polsek dan nanjak lagi. Diturunan berikutnya aspal muluuuusss sekali, makin enak aja meluncur. Satu dua tikungan sepeda dimiringin seperti baknya valentino rossy. Di tikungan yang katanya terkenal sering terjadi kecelakaan karena belokan tajam, barulah saya menjadi valentino sorry. Sebelumnya jalanan agak lurus bikin sipanci makin meluncur saja, begitu di depan terlihat belokan ke kanan, mulai lagi saya gak pake rem dan mengandalkan berat badan saja, makin dekat kok kayaknya agak tajam nih, mulai lah saya tarik rem belakang dikit2, berhubung udah terlalu cepat rem hidro tektro auriga comp dg rotor 8″ pun gak mampu lagi mengurangi kecepatan sipanci, sampai akhirnya sepeda sudah mulai miring saya masih berusaha ngerem dan akhirnya rem belakang terkunci dan ban belakang pun mulai ngepot ke kiri, dalam pikiran saya, kalau terus dibiarkan begini bisa2 saya muter dan akhirnya saya putuskan untuk puter stir ke kiri dan seketika itu pula sepeda langsung kebanting ke sebelah kiri gubraaakkkkkkk…. yang terlintas di pikiran saya, aaahhhhhh pancciiiiiii…..

Sedetik kemudian yang terdengar hanyalah suara oom Sartono di belakang yang bilang, tenang maannn…tenanggg….
Saya sudah terduduk sambil meringis di pinggir jalan, lalu di suruh tiduran, saya masih sempet minta sart bantu buka tas punggung. Rasanya sakitttt sekali di pangkal paha.
Gak lama kemudian Oom Surya dan Oom Gats muncul…celana sobek, duit gopean Oom Surya pengganjel rem hidrolik pun nyembul keluar. Kemudian eh ada telepon masuk, begitu hp diambil sambil tiduran…aaahhh istriku nelpon!
Assalamualaikum mam, iya ini on the way home, papa abis jatoh nih, tapi gak papa kok.
Ada mungkin sekitar 15 menit coba istirahat dan coba berdiri, rasanya sakiittttt sekali di kaki sebelah kanan, untuk bertumpu susaaaaahh sekali, tapi masih mampu goes ke bawah sampai di pertigaan tempat temen2 yang sudah duluan menunggu.
Makin lama sakitnya makin terasa karena sudah gak mampu lagi goes, akhirnya naek angkot deh ke sederhana bayar 15rebu. Sampe di sederhana udah gak sanggup lagi mretelin sepeda, terpaksa minta bantuan Oom Surya dan Oom Hendra. Makan pun nggak napsu. Terbayang sudah turun dari mobil akan makin sakit dan terbukti, begitu sampai depan rumah saya sama sekali tidak bisa berdiri! Akhirnya diputuskan sekali lagi minta tolong Oom Surya dan Pak Hendra untuk anterin ke UGD di RSI Bintaro.

Dan sialnya sodara-sodara, dokter jaga di UGD tak lain dan tak bukan kecuali dokter umum. Setelah rontgen dinyatakan tidak patah saya diminta pulang? padahal sakit sekali dan tidak ada tindakan apa-apa, tadinya saya udah siap2 bakal dirawat. Setelah berdebat dengan istriku akhirnya saya dikasih suntikan kalau gak salah namanya toradol, mungkin cuman obat paint killer saja. Setelah menunggu beberapa lama akhirnya saya pulang.
Berhubung nggak bisa diselesaikan secara medis, terpaksalah saya memanggil tukang urut. Pake energi listrik, sekitar 1 jam saya disetrum sana sini. Ajaibnya saya langsung bisa jalan. Alhamdulillah….
Tapi besok paginya saya kembali gak bisa jalan. Terpaksa harus ke dokter tulang. Kata dokter orthopaedi di RSI (lagi) begitu liat saya pake kruk dan liat hasil rontgen dikit, langsung bilang patah nih…. istirahat 3 minggu, sukur nggak loncat kamu, ini tulang bisa lepas dan harus operasi. Alamakkk…. Terus gimana nih dokter, saya kalau batuk atau bersin sakit ke kaki. Wah itu ada masalah di saraf, nanti kita cari solusinya. Busyeeettt parah bener yak…..
Besoknya saya dianter Oom Sart ketemu dokter tulangnya di RS. Cinere. Sang dokter dorong dan tarik kaki saya, sama sekali gak sakit, tapi begitu posisi kaki sila, nyeri. Dokternya bilang, gak papa nih, cuman ototnya aja yang cedera, coba kamu jalan biasa gak pake tongkat, tapi ngangkang….saya cobain…eh bisa!!! Percaya nih gw sama dokter ini.
Dan sekarang 2 harian setelah ke dokter Sri Suwondo tsb, alhamdulillah kaki kanan saya makin kuat, walaupun masih harus dibantu dengan kruk.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: