Tajur Halang moved blog (27 Agustus 2007)

Kurang lebih sudah 3 sampai 4 bulan saya nggak goes gara2 kecelakaan di Telaga Warna. Menurut dokter cedera ligament memang lama sembuhnya. Setiap saya coba goes setelahnya selalu pegel di selangkangan. 2 minggu sebelum ini dicoba goes 3 jam di Cihuni baik2 saja, Alhamdulillah. Last week, tepatnya tanggal 26 Agustus saya bersama teman2 d’lenong dan sepedaku.com plus 1 Americana dan 1 San Salvatore mencoba trek Tajur Halang di Bogor.

Oom Hunter akhirnya bisa dapet kijang dan akan ketemuan di rest Area sentul, alhamdulillah Oom Hunter gak nyasar, akhirnya kumpullah kita bersama temen2 yg lain di depan bank Lippo Bogor. Malang tak dapat ditolak, sial tak dapat dibendung, bahasa sundanya adalah: Shit happens.

Baud pengikat through axle for marzocchi drop off triple ane DOL! akibatnya cuman 1 sisi saja yang di iket satunya lepas. Terbayang sudah dimana teman2 goes ke gunung, saya pulang naek bus ke Jakarta, so lame….. hiks. Oom Bule dengan worry nya menyarankan untuk pulang, dia bilang it’s not save, you are gonna hurt yourself. Dia menawarkan supirnya untuk nganterin saya pulang, saya udah hampir nangis gugurubugan sambil kebingungan nyari akal. Teman2 menyarankan untuk mencari bengkel di sepanjang perjalanan, yang diperlukan sebenernya cuman baud 8 mm doang. I have come this far, I am not gonna quit easily….

Allah ternyata masih mengijinkan saya untuk punya hobby sepeda, ada toko onderdil motor yang buka dan begitu ditanya waaahhhh ada tuh baud 8 mm. Alhamdulillah, jadi goes saya hari ini!!!

Sampai di tempat start, coba masukin baud, wuiiihhh passs… Maknyusss…. Oom Hunter cek fork saya, ok you are good! langsung start nanjak….alamak, ada yang bilang ini tanjakan jahanam lah, tanjakan lebih berat dari ngehek lah, saya bilang sih ini tanjakan durjana, gak bisa digoes sama sekali, terpaksa tutun. Nuntun sepeda kayak waktu jaman rodi Jepang, keringat ngucur gak henti-hentinya, masuk ke mata duh pedihnya. Setelah 30-45 menit ndorong sepeda ke atas, sampelah kita di tempat start downhill kecil-kecilan. beberapa temen jumpalitan karena treknya banyak batu-batu yang tersembunyi. Treknya asik ditengah hutan pinus, teduh, sejuk, tanahnya licin karena penuh dengan guguran daun pinus. Sebenernya enak turun gak banyak ngerem karena traksi lebih dapet dan bisa lancar turun, tapi karena penuh banget (Sekitar 30 peserta goeser) walhasil banyak ngerem dan ban ngepot sana ngepot sini. Tangan pegel, gak kuat lagi ngerem pake sat ujari, terpaksa 2 jari deh…. apakah sa’atnya rem hidrolik 8″ tektro Auriga ini harus di upgrade? Pake yang 8 piston mungkin??? awis pisan euuuyyyy…

Enaknya pake rem mahal adahal cukup rem dengan satu jari, jadi 3 jari dan 1 jempol bisa buat grip dan drop off. Chain guide amoeba yang baru dibeli di Formula juga ternyata gak mampu nahan gejolak rante yang goyang dombret. Setelan kurang pas nih….masak harus pake e-thirteen yang harganya sejuta’an seeeehhhh hiks…

Selepas trek downhill, mulailah masuk ke trek XC yang ternyata full singletrek (80% lah) sampai berakhir di kota bogor (Warung sate jeding…eh rebing). Singletreknya maknyuuussss…. the best singletrek so far, konturnya datar menuju turun, jadi gak perlu goes bisa maju, tanah empuk, cuman yang perludiperhatikan adalah jurang yang menganga dengan kedalaman sekitar 8-10 m hiiiii, ati2 ahhh…. begitu sepeda panci seatpostnya diturunin, dan biarkan dia jalan…sooo smoottthhh……

Perjalanan diakhiri dengan kemacetan kota bogor, bersaing dengan angkot dan mobil lainnya, sampai di sate rebing, makan sate plus gulainya, ehm…. enak sih, empuk, tapi kok kayak kurang bumbu kambingnya. Gulainya maknyus juga.

Thanks berat buat oom Oni yang udah cukup repot mencariken toko onderdil, thanks buat dukungan temen2 semua, nice trek, good friend, great bike.

Kalau liat di website www.sepedaku.com atau milis mtb-indonensia, orang bikin signature macam2, favorit saya adalah: Oom Ivan Gunawan dengan signatur: Ride or Die…. lalu ada Oom Bambang6767 dengan signature: Real Men Ride Hardtail…. sekarang saya keidean bikin signature seperti ini: Real Men Ride with Pants…. hehehehehehe

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: