Cuci mata di Frankfurt moved blog (Sept 2007)

Lanjutin yee…
Jum’at kemaren kebetulan kelasnya bubar lebih cepat, sa’at yg tepat
buat jalan2 dan hunting sepeda di downtown. Saya jalan ke suatu
daerah antara konstablerwache dan Hauptwache, ini adalah yang disebut
downtown atau shopping area. Begitu keluar dari subway, wuihh rame
orang nih dan banyak yang jualan, rata2 jualan bir, sandwitch, dan
makanan cepat saji lainnya, disini mulai banyak sepeda yang dipartkir
dan digembok, rata2 masih seperti sepeda2 yang saya liat di jalanan,
sepeda butut dan jadul. Beberapa merek terkenal seperti scott ada
juga tapi tetep jadul. Saya terus jalan menuju Hauptwache, sepanjang
perjalanan memang banyak pemandangan puser nyembul dan “TERANO”
(silakan tanya arti terano ke pak Bambang sby hehe) saya tetep
berusaha konsisten mencari sepeda2 yang berseliweran. Di suatu sudut
jalan, ternyata ada panggung dan live music dan happening art pake
egrang2an. Naahhh disini mulai terlihat ada sekelompok orang pake
BMX, lalu ada yang maen skate board.

Lagi asyik2nya jalan tiba2 saya
liat seonggok sepeda DJ pake fork canggih, plus anak muda pake helm
DJ lagi ngobrol sama cewe2, mmm… langsung saya tembak aja, boleh
foto sepedanya mas? 2 cewe disebelahnya bingung, mungkin dia pikir
ini orang ndeso, bukannya moto cewe malah motoin sepeda. Begitu di
bidik lewat layar LCD…mmm… specialized, P2 ya mas? saya tanya, ya
betul….. akhirnya saya ngobrol lah sama si mas ini, dari obrolan
ini ternyata betul seperti e-mail temen2, di Frankfurt ini sepeda2
jadul rata2 dipake buat ngantor dan commuter. Sedangkan sepeda yang
rada serius dipake buat orang yang memang tujuannya buat sports. Saya
bilang ke si masnya, wah ini sepeda MTB terserius yang saya liat
selama seminggu disini. Dia cuman cengar-cengir, mungkin dia pikir
ini orang katrok banget wakakakakaka. Dari hasil obrolan ternyata dia
penggemar specialized, selain P2 ini dia juga punya yg Trail version.
Lalu saya tanya, disini gak ada gunung2 ya? lalu dimana orang maen
downhill? dia bilang wah kalau downhill harus naek kereta dulu agak
jauh ke tengah forest. Saya kalau pergi pake sepeda satu lagi,
mmm…. guess what, sepeda satu laginya adalah Demo 8. Kemudian dia
cerita bahwa dia pernah bawa suatu sepeda MTB, lalu dideketin mobil,
ada orang keluar dan dorong dia lalu masukin sepedanya ke van. Oohhhh
ternyata ada juga rampok sepeda di sini huehueheu.

Dia cerita kalau mau liat orang maen Dijeh kudu ke daerah namanya
Morfelden, kudu naek train jurusan S7 besok! cari graveyard lalu
disitu akan banyak orang maen jumping2an. Awesome! Temen saya besok
mau nonton pameran mobil (IAA) saya lebih baik liat sepeda huehuehue
Setelah si mas tadi pamit, saya lanjutkan hunting sepeda, gak lama
terlihat orang naek sepeda item DH dan fork depannya
panjang….mungkin diatas 150mm, cuman sayang sekali beberapa kali
dia lewat-lewat kamera pinjeman temen saya gagal untung merekam
gambarnya. Lalu ada gerombolan BMX lewat sambil lengkap dengan
atraksinya, manual dengan ban cuman keangkat 10cm sambil trackstand,
ini wheelie jenis apa ya?
Gak lama saya mellihat sesosok wanita naik sepeda yg sepertinya saya
kenal framenya, betul…. ada sepeda panci disini, lengkap dengan
frame tanpa kelir cuman ada etching bulet2 percis sepeda panci yang
beredar di tanah air! Cuman bentuk framenya berbeza! Dari beberapa
MTB yang “agak bagusan” disini merek yang cukup sering adalah Stevens
dan CUBE. Sisanya adalah diamond back, scott, specialized dll
Setelah agak capek nungguin sepeda DH item gak nongol2 akhirnya saya
jalan balik arah setasiun, di perjalanan masih sempet liat2 sepeda
parkir diantara kerumunan orang yang jalan dan makan, eehhh tiba2
ditengah2 manusia muncul orang naek sepeda DH, forknya FOX euy…
mereknya kalau gak salah Cove, bawa ransel yang digantungin helm
fullface1 dan helm biasa 1, aaarrggghhh sayang sekali lagi-lagi
kamera telat beraksi. Yang extreme adalah…di sepedanya gak ada
sadel! entah ilang atau rusak, jadi sepanjang dia goes meliuk-liuk di
tengah manusia dia trackstand terus. Waaahhhh mantebbbsss…
Menjelang masuk setasiun saya nemu sepeda aneh begitu di deketin ada
tulisan Pininfarina…. busyet…apa betul nih Pininfarina ngedesain
sepeda ini? kalau di jakarta mungkin kebanyakan sih cutting stiker
hihihihihii
Besoknya di setasiun pusat waktu nungguin temen beli karcis, banyak
orang bepergian pake sepeda, dahon, sepeda lipet jenis lain, sepeda
29 lengkap dengan ransel di samping roda depan dan belakang…
Mmmm…nikmatnya goes di eropah yah, kebayang untuk punya sepeda
dahon, mudah2an masih ada umur panjang bisa training lagi di
Frankfurt lalu bawa sepeda lipet, kemana-mana goes deh… paling
asyik kalau pas summer, dimana cewe2 goes pake bikini awwwww……
Atau misalnya pas goes ketemu cewe keturunan polandia yang mau
bertualang juga….wah dijamin bojoku gak setuju nih wakakakaka
Ditengah lamunan tiba2 lewatlah sebuah sepeda Evil Empire lengkap
dengan fork FOX, dan bunyinya kicikkicikicikicik… Wooowwww….
beautiful man….Sekali lagi sayang…gak sempet di foto hiks…..
So ternyata disini ada juga sepeda mahal… walaupun populasinya gak
sebanyak sepeda jadul, seperti sudah diceritaken, populasi B2W disini
banyak sekali dan rata2 pake sepeda jengki atau sepeda mini. Kalau di
Jakarta, rata2 orang yang B2W adalah penggemar MTB. So makanya
ngantor pake sepeda dengan 9 speed dan komponen Deore XT 2008 🙂
Foto2 selengkapnya akan di share kemudian. Mohon ma’af kalau ada
salah-salah.

Regards,
@hilman

PS: Saya gak jadi ke Morfelden hiks… jurusan S7 tiba2 hilang dari
setasiun, yah daripada saya dirampok di Graveyard mendingan diem di
hotel dah….maybe next time.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: